warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Susahnya Menjaga Hati







Susahnya Menjaga Hati





Susahnya Menjaga Hati

 

Bukan mudah menahan marah apabila orang marah kepada kita

Atau orang membuat kesalahan kepada kita

Bukan senang tidak bertindakbalas terhadap orang yang menganiaya dan memfitnah kita

Sedangkan mereka menyusahkan kita, kita menderita dibuatnya

Tidak mudah menahan perasaan hati tidak berbunga ketika ada orang memuji kita

Apakah kita boleh menolak pujian itu dengan hati bahawa kita tidak layak menerimanya?

Tidak mudah, tidak mudah, biasanya hati sedap rasanya

Apabila kita berhadapan dengan orang serba istimewa, ada yang kaya, berjawatan tinggi, tinggi ilmunya sedangkan kita orang biasa sahaja, jiwa tidak rasa hamba?

Biasanya kita inferiority complex dibuatnya, malu pun ada

Bolehkah kita buat selamba aja, tidak terasa apa-apa?

Yang penting kita dengan Tuhan ada hubungan sentiasa, takut dan cinta

Terasa bahagia dengan Tuhan, rasa senang dengan-Nya yang lain tidak erti apa-apa

Apakah mudah hati kita menahan derita bila mendapat bala?

Tidak mudah, biasanya hati kita derita dibuatnya

Kita rasa kecewa, kita rasa orang yang malang hidup di dunia

Kita tidak dapat hubungkaitkan dengan hikmah dan didikan Tuhan kepada kita

Bahkan biasanya selalu sahaja jahat sangka dengan Tuhan yang melakukannya

Hati kita rasa tidak patut Tuhan menyusahkan kita

Begitu jugalah kalau kita orang istimewa,  berilmu, berjawatan tinggi, kaya!

Biasanya megah datang tiba-tiba, sombong pun berbunga, mulalah kita menghina

Hidup kita pun mulalah berubah, ramai beragama lupa agama

Kalau dahulu boleh bergaul dengan orang biasa,

sekarang kawan kita golongan atas sahaja

Hendak bergaul dengan orang  biasa seperti dahulu  rasa jatuh wibawa

Begitulah hati manusia sentiasa berubah-ubah apabila berubah keadaan

Kerana itulah kita disuruh berdoa: Ya Allah tetapkanlah hati kami di atas agama-Mu, dan mentaati-Mu.

 

2.7.2004 1

Menjelang Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer