warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Sajak 2 Erti Zalim






Erti Zalim



Lafaz zalim berasal daripada perkataan 'zulmun'
Zulmun bererti kegelapan
Hakikat kegelapan di sini
 adalah bersifat maknawi dan rohani
Buta jiwanya (hatinya) dan akalnya melihat kebenaran,
 zalimlah dia
Buta jiwa tidak kenal lagi Tuhannya
Sama ada langsung tidak tahu
 atau tahu Tuhan, kerana buta hatinya salah pengenalannya
Dari sini baru kita faham erti zalim luas maknanya
Buta syariat-Nya dikatakan zalim di dalam Islam
Buta daripada mengetahui adanya Tuhan,
 zalim martabat tinggi
Buta daripada mengetahui Tuhan yang sebenar,
 zalimlah juga
Bila buta jiwa, dia ambil pakaian Tuhan
 iaitu sombong dan ego, zalim kelas dua
Tidak tahu adanya Tuhan atau tidak mengenal Tuhan
 ini adalah zalim martabat tinggi (super zalim namanya)

Kerana itulah di dalam Al Quran dikatakan
 syirik itu zalim yang maha besar yang tiada taranya

Zalim dengan manusia
 adalah zalim martabat yang rendah sahaja

Termasuk juga syariat tidak berjalan di dalam diri zalim kelas bawah sahaja

Zalim yang paling tinggi, zalim terhadap Tuhan
Tidak percaya Tuhan
 syirik dengan Tuhan
 tidak mempeduli Tuhan

Hari ini yang diriuh-rendahkan
 zalim dengan manusia
Padahal mereka yang riuh-rendahkan
 zalim terhadap manusia
 mereka zalim dengan Tuhan
Zalim dengan Tuhan adalah super zalim namanya
Yang anehnya pejuang-pejuang Islam pun
 tidak memahami erti zalim
Fahaman mereka tentang zalim
 sama sahaja apa yang difaham
 oleh kafir durjana
Kerana itulah mereka menentang kezaliman
 boleh pula bekerjasama dengan mereka
Sampai bilakah mereka hendak
 membetulkan perjuangannya!

Artikel ini adalah bagian dari buku Samudera Minda yang berisi karya Abuya Ashaari bin Muhammad At Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer