warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Wasiat







WASIAT




Wasiat

Pada hari ini genaplah sudah usiaku enam puluh tahun

Yang berlalu sudah banyak

Yang baki sedikit sahaja lagi

Bila-bila masa sahaja aku akan kembali

Ini memberi erti perpisahan

Sudah dekat sekali

Bila-bila masa boleh berlaku

Oleh itu eloklah aku memberi wasiat

Bukan harta, tidak juga wang ringgit

Tapi nasihat

Anak-anakku,

Ingatlah selalu akan mati

Ia akan melembutkan hati

Memendekkan angan-angan

Tidak memandang besar dengan dunia

Dan akan tahu dengan dosa

Anak-anak cahaya mataku!

Jauhilah sifat sombong

Kerana ia dosa besar selepas syirik

Dan derhaka dengan dua ibu bapa

Tanda-tanda dapat dilihat oleh mata hati

Bukan mata kepala

Diantaranya ;

Tidak terasa dirinya hamba yang hina

Tidak melihat dosa sendiri

Memandang besar dosa orang lain

Pantang ditegur, hatinya sakit

Tidak senang dengan kelebihan orang lain

Dengkipun datang

Hatipun sakit

Keloh-kesah dengan ujian seperti miskin

Dihina orang dan lain-lain

Bangga dan lupa dengan kesenangan

Berdendam dengan orang

Mudah bersungut dan marah

Didepankan dia mengepak

Dibelakangkan dia menanduk

Lupa dengan mati

Tidak risau dengan dosa

Anak-anakku yang tersayang!

Jagalah maruah diri, dengan tidak meminta-minta

Jauhilah berhutang agar diri tidak terhina

Jiwa tidak derita sengsara

Dan jangan keluh-kesah dengan kesusahan

Hilang cahaya muka

Terkuburnya wibawa

Yang paling ditakuti, ia membawa jahat sangka dengan Tuhannya

Anak-anakku yang tercinta,

Jagalah maruah keluarga

Lebih-lebih lagi ibu bapa

Menghina mereka ertinya menghina diri sendiri

Memalukan mereka bererti memalukan diri sendiri

Menghina ibu bapa jiwa akan derita di dunia lagi

Ke mana saja pergi hidup akan sengsara

Betapalah di akhirat sana

Kerana dosa yang paling besar selepas syirik

Ialah derhaka dengan dua ibu bapanya

Anak-anakku yang dikasihi!

Jagalah sembahyang, betulkan selalu

Di akhirat nanti

Sembahyanglah yang akan diperiksa lebih dahulu

Bila sembahyang tertolak

Kebaikan yang lain, walaupun menggunung tidak ada nilai lagi

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer