warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tujuan Ibadah Mendapat Tuhan







Tujuan Ibadah Mendapat Tuhan





Tujuan Ibadah Mendapat Tuhan

Tujuan ibadah fardhu dan sunat hendak mendapatkan Tuhan

Dari ibadah hendak menyuburkan takut dan cintakan Tuhan

Dari situ akan sentiasa hidup rasa bertuhan ini di dalam jiwa di dalam kehidupan

Di mana pergi teringat-ingatkan sahaja Tuhan di dalam jiwa

Rasa bertuhan itulah jiwa mempunyai kekuatan

Kekuatan jiwa itulah yang dikatakan jati diri pada hamba Tuhan

Ia menjadi baju besi rohani dan maknawi agar perkara yang negatif pada pandangan, pendengaran dan fikiran di dalam khidupan jiwa tidak dirosakkan

Jiwa yang tidak  dirosakkan oleh keadaan kehidupan tidak merosakkan akhlak insan

Akhlak yang mulia itu ia adalah hiburan

Hibur-menghiburkan sesama insan atau sesama hamba Tuhan

Ada orang beribadah ia dapatkan dirinya sendiri

Dia rasa senang dengan ibadahnya dan rasa selamat kerana ibadahnya

Dia pun merasanya orang baik dan nampak orang lain jelik

Dia rasa mendapat pahala, dan merasakan dia orang luar biasa

Megah pun datang dengan ibadahnya,  

Sombong tiba kerana ibadahnya

Rupanya ada orang beribadah, ibadahnya sudah terpesong

Tujuan ibadah untuk mendapat Tuhan

Takutkan  Tuhan, cintakan-Nya hingga rasa bertuhan subur di dalam jiwa

Side effectnya rasa hambanya pun subur di jiwa

Rasa hina, rasa malu, rasa lemah, rasa harap kepada Tuhannya

Tapi dia dapatkan dirinya sendiri, dia rasa bangga dapat pahala

Ibadahnya menghilangkan rasa bertuhannya, ibadahnya merasakan dia bangga

Maka dia tertipu dengan ibadahnya

Bahkan dia tidak terasa lagi berdosa

Begitulah orang yang beribadah jahil tentang Tuhannya

Jahil memahami konsep ibadah

Maka ibadahnya menjadi bala kepadanya

Orang beribadah beginilah yang masuk Neraka bukan ke Syurga

Wal’iyazubillah  

Orang beribadah  taraf itulah banyak terjadi di akhir zaman

Kerana itulah ahli ibadah di zaman ini tidak ada kesannya di dalam kehidupan

 

13.8.2004 - 2

Menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer