warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tuhan Adalah Segala Galanya Bagiku







Tuhan Adalah Segala-galanya Bagiku





Tuhan Adalah Segala-galanya Bagiku

 

Bagiku Tuhan adalah segala-galanya

Orang yang tidak faham memang hati telah buta, matanya buta,

otaknya buta, perasaannya buta

Betapa tidak mari kita bercerita

Betulkah mari kita menghujahkannya, agar hati dan mata yang buta terbeliak semula

Aku hendak cerita tentang diriku, diri orang lain  serupa sahaja

Aku dahulu tidak ada di dunia, tiba-tiba ada, Tuhan yang mengadakan,

takkan tidak percaya

Mula-mula aku kecil kemudian membesar, jadi budak, kemudian pemuda,

setelah itu dewasa, sekarang tua

Proses perubahan itu siapa yang membuatnya?

Tentulah Tuhan juga

Aku hidup dengan udara Tuhan yang punya

Di waktu aku lapar aku makan daripada bahan-bahan  makanan yang Tuhan jadikan

Cuma bahan-bahan itu manusia proses  jadi makanan

Tenaga yang memproses tenaga yang diberi Tuhan

Faham memproses Tuhanlah yang memberi faham bukan?

Adakalanya aku sakit, Tuhan yang sakitkan

Apabila sembuh Tuhan yang sembuhkan

Kalaupun makan ubat bahan daripada Tuhan,

bahan-bahan ubat bukan ciptaan insan bukan?

Di waktu mengantuk Tuhan menidurkan, di waktu sedar Tuhan sedarkan,

itu adalah nikmat Tuhan

Ketika aku hendak berjalan pijak bumi Tuhan

Di waktu naik kenderaan, kenderaan yang dibuat daripada bahan-bahan ciptaan Tuhan takkan tidak faham?

Cuma manusia proses bahan-bahan Tuhan

Faham proses siapa memberi ilmu?

Tentulah Tuhan bukan?

Perlu tempat tinggal, aku tinggal di dalam rumah

Rumah yang dibuat daripada bahan-bahan ciptaan Tuhan bukan ahli sains yang buatkan

Jurubina hanya memproses dan menyusun-nyusun jadilah binaan

Faham memproses dan tahu menyusun, pengetahuan dari Tuhan bukan?

Apabila hendak berhibur aku perlu isteri

Isteri pun macam akulah, jenis aku dan ciptaan Tuhan

Kewujudannya macam aku, dia diwujudkan oleh Tuhan

Ketika aku ingin makan angin, berjalan-jalan untuk meluaskan pandangan

Setiap yang aku lihat, seperti gunung, daratan, lautan semuanya ciptaan Tuhan

Itu baru bersifat dunia

Apabila aku dan kita semuanya hidup segala-galanya sudah sedia ada

Tinggal lagi yang bersifat Akhirat untuk negara yang kekal abadi

Aku minta kepada Tuhan, aku minta pimpinan-Nya, aku minta rahmat-Nya

Aku minta iman, aku minta keampunan-Nya, aku minta redha-Nya

Segala-galanya itu aku minta kepada Tuhan

Setelah dicerita jelaslah bagiku Tuhan adalah segala-galanya

Oleh itu bagamanalah aku tidak takut dengan-Nya

Bagaimanalah aku tidak jatuh hati dengan-Nya, aku sembah-Nya, membesarkan-Nya

Bagaimanalah aku tidak cinta terhadap-Nya, segala-galanya itu adalah dari-Nya

Aku perlu mengingati-Nya, menyebut nama-Nya, mengharap kepada-Nya

Aku mesti meminta ampun kepada-Nya, minta redha-Nya

Aku mesti mengharapkan cinta-Nya, minta keselamatan dari-Nya

Kalau begitu aku tidak akan memberi cinta selain-Nya

Aku tidak akan dapat digoda oleh dunia, yang sudah lama menipu aku dan manusia

Aku mengharap kepada Tuhan janganlah lagi aku diserahkan kepada dunia

buat selama-lamanya

Tuhan adalah segala-galanya buatku, selamatkan aku Tuhan

Jangan tinggalkan aku

 

24.10.2004 1

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer