warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tidak Ada Milik Engkau







Tidak Ada Milik Engkau




Tidak Ada Milik Engkau

 

Bukan sahaja harta engkau, rumah engkau, kereta engkau adalah milik Allah Taala

Bahkan diri engkau pun milik Allah Tuhan yang menjadikan engkau

Kalau begitu mana kepunyaan atau milik engkau

Yang sebenarnya tidak ada satu pun milik engkau

Kalau satu pun tidak ada milik engkau atau  kepunyaan engkau

Mengapa engkau bangga dengan kekuatan atau dengan kecantikan engkau

Mengapa engkau sombong dengan harta dan kekayaan engkau

Mengapa engkau angkuh dan melakukan sewenang-wenangnya

dengan kekuasaan engkau

Kerana apa engkau boleh melupakan Tuhan yang memberikan segala-galanya

kepada engkau

Mengapa engkau tidak malu kepada Tuhan yang memberi berbagai-bagai nikmat

kepada engkau

Apakah engkau mampu mempertahankan apa yang ada pada diri engkau?

Hingga engkau boleh memiliki selama-lamanya hingga selepas mati engkau

Bolehkah engkau kekalkan segala yang ada pada engkau

Sejauh mana kemampuan engkau mempertahankannya

Engkau tidak nampakkah berapa ramai orang yang berkuasa yang penuh dengan kesombongan tidak boleh mempertahankan kekuasaannya

Berapa banyak orang yang kaya-raya tidak dapat mengekalkan kekayaannya

Bahkan berlaku di dalam masa hidupnya lagi daripada seorang yang kaya menjadi seorang yang papa kedana!

Berapa ramai orang yang gagah, cantik menjadi lumpuh tidak dapat mempertahankan kekayaan dan kecantikannya

Bukankah ramai orang yang terkenal di masa hidupnya lagi dilupakan orang?

Orang yang ramai pengikut ditinggalkan oleh para pengikut-pengikutnya di masa hidupnya lagi

Mengapa engkau tidak mengambil iktibar dengan pengalaman itu?

Mengapa apa yang terjadi di dalam kehidupannya itu engkau tidak jadikan pengajaran?!

Sejarah yang berlaku adakalanya di hadapan mata kita mengapa tidak boleh menyedar

dan menginsafkan kita?

Pengalaman itu bukankah nasihat dan ingatan yang paling besar?!

Nasihat dan peringatan yang macam mana lagi yang kita hendak sedar dan insaf?!

Apakah setelah azab menimpa ke kepala kita baru mahu insaf?!

Itu sudah terlambat namanya

 

5 Safar 1421

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer