warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tarikh Keramat Buatku







Tarikh Keramat Buatku





Tarikh Keramat Buatku

 

25 oktober adalah tarikh keramat buat kami berdua aku dan istri

Kabar gembira dari Tuhan

bahawa kami berdua dibebaskan dari tahanan ISA

Terima kasih Tuhan, terima kasih kerajaan

10 tahun kami ditahan didalam kawasan terhad

diantara pukul 6 petang hingga pukul 10 malam

Bermula berlakunya di Rawang berakhirnya di Labuan

Kami rasa kami berdualah orang yang paling lama ditahan

mengikut undang-undang ISA selepas negara di bebaskan

Kami tidak kesal kerana ia adalah takdir Tuhan

Hakikatnya Tuhanlah yang menghukum

menggunakan tangan kerajaan atau tangan pihak keselamatan

Kami redholah dengan ketentuan Tuhan

kerana ia ada maksud dan pengajaran

Didalam masa 10 tahun

aku belajar dengan diriku dan dengan perjuanganku

Aku belajar dan memahami pihak keselamatan

Aku belajar dengan sifat-sifat dan watak orang yang berjuang  

Terutama pengikut-pengikutku

Aku dapat jawapan

Aku belajar dengan diriku

 beribu-ribu sajak yang aku hasilkan

Melalui ilmu dan pengetahuan untuk membaiki diri,

untuk perjuangan, untuk strategi, untuk kemajuan,

untuk masa depan perjuangan yang ramai orang tidak paham

Aku berkawan dengan polis terutama SB

Aku paham senang susah mereka  

Aku paham masalah mereka  

Rupanya susah jadi polis

Susah rupanya menjadi pasukan keselamatan

Seolah-olah mereka bertugas 24 jam

Mereka cutipun macam tak cuti

Bila-bila boleh dipanggil bertugas jika diperlukan

Bekerja siang malam menjaga keselamatan negara dan rakyat

Patutnya gaji mereka dikhususkan

tidak boleh disamakan dengan lain pegawai kerajaan

Setidak-tidaknya elaun mereka ditambahkan

Setelah aku ditahan 10 tahun

aku sudah kenal kawan dan lawan di dalam perjuangan

siapa yang ikhlas kerana Tuhan,

dan siapa yang mengambil kesempatan di waktu senang

rupanya apabila perjuangan maju, berjalan baik

ada yang buat-buat taat untuk kesenangan

apabila perjuangan kena uji,

 yang pura-pura taat jadi khianat dan petualang

Bahkan lebih musuh dari musuh  Lebih jahat daripada yang jahat

Apabila aku tukar cara berjuang

Lebih maju daripada apa yang diharamkan

Pengkhianat itu hendak cari jalan berjumpa aku untuk ikut sama berjuang

Bahkan becakap-cakap dengan orang

'aku pengikut Ustaz Ashaari', 'aku tidak menentang'

Janganlah aku ditipu dua kali, kalau hendak tipu,

 tipulah orang lain bukan aku

Mereka telah aku kenal,

setengah mereka macam anak sendiri, mereka mengkhianati

Aku dengar apabila aku bebas mereka nak sambut aku pulang

Mereka itu benar-benar macam dedalu selalu menumpang di pokok orang

Dahulu diwaktu aku tinggal seorang

langsung mereka tidak pandang  

bahkan aku juga dituduh oleh mereka menggelapkan wang

Padahal setelah arqam diharamkan

 semua projek jemaah menjadi rebutan

Aku benarkan mereka ambillah semuanya

untuk boleh mereka mencari makan

Tetapi tidak ada satu projekpun dapat dijayakan

Semua gulung tikar bantal, padahal sekedar hendak dimajukan,

bukan baru hendak dimulakan tapi semuanya gagal

aku bangunkan syarikat sendiri, aku beri nama Rufaqa

dengan modal sendiri

Alhamdulillah sekarang

sudah ada di seluruh dunia 450 rangkaian

Sekarang mereka mula menggendang-gendangkan

untuk menumpang cari makan

Setengah mereka didalam ketakutan

Aku sudah bebas mungkin perjuanganku akan menonjol dimasa depan

Rakyat sudah kenal mereka,

10 tahun aku tinggalkan tidak adapun satu kemajuan

Mereka itu benar-benar pandai menumpang

 tapi tak pandai berjuang

Setelah ditinggalkan, padahal mereka ramai tidak bolehkah

bangunkan jamaah kemudian berjuang

Dahulu mereka menuduh saya,

'kalau kami tak ada, Ustaz Ashaari tak boleh makan'

Siapa sekarang yang tak boleh cari makan?

Segala-gala sudah boleh dijawab bukan!

Jangan harap aku dijadikan kuda tunggangan

Selamat jalan.  

 

25hb Oktober 2004

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer