warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tamadun Yang Tiada Roh







Tamadun Yang Tiada Roh





Tamadun Yang Tiada Roh

 

Tamadun manusia amat hebatnya

Kemajuan mereka di dunia sudah jadi syurga

Alat-alat kehidupan sangat canggihnya

Dunia sudah tidak ada border dan sempadan lagi

Dunia sudah menjadi kecil macam satu kampung di zaman kunonya dahulu

Boleh berkeliling dengan singkatnya dengan tidak mengambil masa

Alat-alat perhubungan mendekatkan satu negara dengan negara,

satu bangsa dengan satu bangsa

Begitulah hebat kemajuan dan pembangunan lahir manusia

Hasil kemajuan sains dan teknologi

Tapi malang sekali perubahan rohaniah macam biasa sahaja

Perubahan dalamnya tidak seimbang dengan perubahan lahirnya

Macam mana bermulanya manusia hingga kini batin manusia serupa aja

Akibatnya dunia cantik, kehidupan senang dan selesa

Tapi dunia jadi bahaya, manusia di dalam kebimbangan dan ketakutan setiap masa

Kecanggihan alat teknologi digunakan untuk pemusnahan

Apabila jiwa tidak cantik, hati manusia tetap jahat dan busuk

Kejahatan hati itu ia gunakan alat canggihnya itu untuk merosakkan kehidupan

Satu peluru diledakkan puluhan, ratusan dan ribuan yang mati

Yang patah tangan dan kaki, buta mata, badan cedera

Kalau dahulu satu untuk satu orang yang mati atau cedera

Tapi sekarang satu peluru dilemparkan berbagai-bagai perkara yang musnah dan punah

Manusia mati, bangunan runtuh, ternakan mati, tanaman punah-ranah

Begitulah kemajuan yang dimiliki oleh manusia yang jiwanya masih kotor

dengan mazmumah

Kemajuan itu digunakan untuk kejahatan dan memusnah

Apalah erti maju alat kehidupannya bersama maju dengan kemusnahannya?

Apalah untungnya dunia cantik, di dalam kecantikan itu ada ketakutan dan kecelakaan

Indahkah hidup serba cepat, bahayanya juga cepat?

Bahagiakah hidup di dalam keselesaan, di dalam keselesaan itu ada ledakan-ledakan?

Rupanya membangunkan dunia ramai yang pandai!

Mencantikkan negara ramai yang pakar

Tapi membangunkan jiwa menjadi baik banyak yang gagal

Itu  bukanlah manusia luarbiasa tapi manusia membawa binasa

 

30.7.2004 1

Menjelang Asar / Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer