warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Tabiat Api







Tabiat Api 





Tabiat Api

 

Tuhan! Kejadianku adalah daripada tanah

Tentang tanah telah diceritakan sebelum ini tidak perlu ceritanya diulang lagi

Api Engkau adalah maha tahu tabiatnya adalah panas

Tabiat panasnya Engkau jugalah jadikan mesti ada hikmah

Tabiatnya panas iblis dan syaitan Engkau jadikan daripada api

Api ertinya sombong, pemarah, gopoh, agresif, militan, pemusnah

Api sedikit sangat manfaatnya, mudaratnya lebih banyak

Mudah menjadi musuh dan perosak

Pantang siapa menyentuhnya dia terus bertindak memusnah tanpa maafnya

Dia tidak kira yang baik atau yang buruk, yang berfaedah, yang memudharatkan

jangan cuba sentuh dia cepat marah dan musnahkan

Tanah yang begitu tawadhuk disentuh panas kemarau dibuatnya

Akibat darinya tanah tidak boleh lagi dibangunkan pertanian

sumber rezeki manusia dan makhluk Tuhan

Api lakukan itu semuanya tanpa belas kasihan

Dengan rumah dia bermusuh, dengan ladang dia bermusuh,

dengan siapa sahaja dia bermusuh

Sentuh sahaja api, api meradang dan berang

Di waktu dia berang dia tidak peduli siapa dia terus menyerang

Begitulah sifat api kebanyakan tabiatnya memberi bahaya kepada semua

Sedikit sangat manfaat yang dapat daripada api, itu pun kena berhati-hati

Tuhan! Aku memohon kepada-Mu kekalkanlah sifatku seperti kejadianku iaitu tanah

Janganlah Engkau tukar sifat tanah itu padaku kepada sifat api bukan kejadianku

Kalau Engkau tukar aku daripada sifat tanah kepada sifat api syaitanlah kawanku

Aku akan sombong, pemberang, pemarah, agresif, gopoh, dengki, dendam, menyerang

Jika sifat tanah padaku sudah bertukar menjadi sifat api padaku,

aku jadi perosak masyarakat dan kehidupan

Aku berlindung dengan-Mu Tuhan bertabiat api

Aku mengharapkan kepada-Mu Tuhan kekalkanlah padaku sifat tanah

Agar aku menjadi orang yang sangat memberi faedah kepada agama, negara dan umat

Inilah harapanku pada-Mu Tuhan semoga dikabulkan permintaanku

Terima kasih Tuhan Engkau dengar rintihanku ini

Semoga Engkau tidak kecewakan permintaanku

 

17.9.2004 1

Menjelang Maghrib / menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer