warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Susahnya Mencari Kawan Yang Setia







Susahnya Mencari Kawan Yang Setia




Susahnya Mencari Kawan Yang Setia

 

Bukan senang untuk mendapat kawan yang setia

Boleh berkawan waktu susah dan senang

Di waktu dukacita dan gembira

Di waktu kita buntu fikiran dialah yang memberi pandangan

Ketika tidak ada apa yang hendak dimakan, diberi bantuan

Boleh memberi pertolongan sebelum diminta, kerana faham masalah kawan

Apatah lagi apabila diminta

Waktu sakit diziarahi

Di waktu mendapat nikmat, dia melahirkan kegembiraan

Kesusahan kawan kesusahannya

Kesedihan kawan adalah kesedihannya

Keluarganya dijaga dan diambil berat tentang kehidupannya

Maruah kawan dan keluarganya amat dijaga

Ia merasakan maruah diri sendiri juga

Apabila sudah agak lama tidak berjumpa sudah bertanya-tanya

Apa halnya, apa masalahnya, lama tidak berjumpa

Kebaikannya dicerita-cerita dan dipuji-puji di belakangnya

Keaibannya ditutup, kecacatannya tidak diumpat

Mengutamakan kawan dari dirinya

Selepas mati keluarganya tetap dihubungi

Silaturrahim dengan keluarganya terus bersambung

Susah payah keluarga kawannya selepas mati tetap ditolong

Aduh, mana hendak dapat kawan di waktu ini

Macam kita gambarkan tadi

Penulis pun belum boleh setia dengan kawan

Aku memohon ampun kepada Tuhan

Kerana belum boleh setia dengan kawan

 

Lepas Asar

25.9.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer