warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Surat Yang Ketiga Untuk Anak Anakku







Surat yang ketiga untuk anak-anakku




Surat yang ketiga untuk anak-anakku

 

Anak-anakku yang tercinta!

Surat yang ketiga ini Abuya tujukan lagi kepada kamu semuanya

Aku harap anak-anakku janganlah jemu menatapnya dan membacanya serta mengambil pelajaran darinya

Adalah menjadi kewajipan dan tanggungjawab Abuya menasihat dan mendidikmu

Jika Tuhan bertanya nanti, “Sudahkah engkau mendidik anak-anakmu”

Abuya ada jawapannya

Nanti di hadapan Tuhan kamu tidak ada alasan menyalahkanku, Abuyamu ini

Anak-anakku!

Kamu tidak tahu dan kamu tidak dapat menyelami perasaanku, aku sebenarnya menangis selalu wahai anak-anakku bila mengetahui setengah perangai negatifmu

Tapi air mataku tidak mengalir yang mengalir air mata nuraniku wahai anak-anakku

Air mata nurani manalah anak-anakku melihatnya dengan mata, kecuali dengan mata nurani juga, tapi mata nuranimu sudah buta

Cuma aku tidak bising-bising kerana ibumu sudah selalu bisisng-bising dengan kalian, aku hanya mengadu kepada Tuhanku

Gabungan bising-bisingnya ibumu dengan doa ayahmu ini, moga-moga Tuhan pimpin kamu

Ayah hanya bising kepadamu sekali-sekala agar kamu tidak jemu lebih-lebih lagi tidak sakit hati

Kamu tidak tahu wahai anak-anakku, kamu menyangka akulah yang selalu menyakitkan hati-hati kamu

Sebenarnya kamu semualah yang selalu mencacatkan hatiku, kamu tidak tahu wahai anak-anakku

Kalau benar pun aku mencacatkan hati kamu, aku tetap memberi makan kamu,

memberi pakaian, memberi rumah, lebih-lebih lagi memberi pelajaran kepadamu

Tapi kamu yang mencacatkan hatiku apa yang kamu beri kepadaku?

Tanyalah diri sendiri

Jika kamu cinta pun dengan aku kamu tidak akan memberi apa-apa kepadaku di waktu ini

Wahai anak-anakku,

Aku tidak meminta sesuatu daripada kamu sebenarnya, milikilah Tuhan, cintalah kepada-Nya

Sembahlah Dia sampai waktunya

Kamu dengar nasihat-nasihatku, kamu membuat baik dengan ibumu, kamu rukun damai dengan adik-beradikmu

Kamu boleh bersilaturrahim dengan keluarga-keluargamu, kamu boleh membuat baik dengan jiran-jiran dan kawan-kawanmu itulah hiburanku, di sinilah kebahagiaanku

Itulah pemberianmu kepadaku yang lebih berharga daripada intan berlian wahai anak-anakku

Hiburan kamu tentulah berbeza dengan hiburanku

Hiburan kamu ialah makan minum, pakaian, keluar bebas berfoya-foya,

berlepak-lepak membuang masa

Kalaulah ada keizinanku kamu tidak payah belajar itulah yang kamu mahu,

bukankah begitu wahai anak-anakku

Tidak payah ke sekolah, tidak payah beribadah itulah kebahagiaanmu

Kamu pergi belajar itu bukan dari hatimu, tapi terpaksa kerana suruhanku bukankah begitu?

Anak-anakku yang disayangi!

Janganlah anggap Abuya lebih banyak menyusahkan hati kamu daripada kamu menyusahkan hatiku

Aku yang bertanggungjawab terhadap kamu, agamu, dunia dan Akhirat kamu tentulah lebih selalu sedih daripada kamu

Lebih-lebih lagi di kala kamu tidak faham hasratku

Kamu tidak ada tanggungjawabtentulah hati kecil berkata peduli apa aku, aku hendak buat apa sahaja itu soal aku

Anak-anakku begitulah hati kecil orang yang tidak ada tangungjawab, tentu tidak sama dengan hati kecil orang yang ada tanggungjawab

Tapi aku hairan wahai anak-anakku!

Kalau kamu susah seperti mendapat sakit, tidak pula hati kecilmu berkata, “Peduli apa, biarlah aku sakit seorang diri, aku tanggung sendiri, aku tidak suka sesiapa tolong aku, siapa pun jangan ambil tahu”

Waktu itu hatimu tidak begitu begitu, di waktu itu kamu suka sekali kalau ada orang simpati, ada orang ambil peduli bukan?

Jika di waktu itu orang tidak ambil peduli seperti ibu dan ayah tidak peduli aduh sakitnya hati

Wahai anak-anakku!

Nampak sangat kamu itu sangat mementingkan diri sendiri

Di waktu di waktu kamu sihat boleh buat apa sahaja kamu berkata, “Orang lain peduli apa? Ini hak asasiku”

Bila kamu mendapat susah, kamu berkata: “Orang lain tidak simpati denganku, tidak ada orang ambil peduli denganku

Lebih-lebih lagi kalau ibu dan ayahmutidak ambil peduli, kamu marah, kamu sakit hati, “Kejam betul ayah dan ibuku itu?!”

Wahai anak-anakku!

Aku ingatkan kamu, anak-anak yang selalu mendengar nasihat ibu ayahnya selalunya selamat dunia Akhirat

Anak-anak yang selalu tidak mendengar nasihat ayah dan ibunya selalunya tidak selamat

Ingatlah wahai anak-anakku redha dua ibu bapa kepada anak-anaknya itu adalah keredhaan Tuhannya

Tuhan redha kepada anak-anaknya di atas redha dua ibu bapanya

Ibu bapa adalah penentu keredhaan Tuhan

Redha kedua ibu dan ayahmu adalah mahal wahai anak-anakku

Anak-anakku!

Aku menyambung lagi, dengan Tuhan dan Rasul hendaklah taat, dengan dua ibu bapa hendaklah membuat baik

Dengan kawan-kawan hendaklah setia dan mengambil berat ttg dirinya, dengan keluarganya kenalah hormat, dengan jiran begitu juga

Anak-anakku yang tersayang! Buah hatiku!

Aku rasa pelik dengan kamu, kalian inginkan kasih sayang daripada ayah ibumu mungkin juga orang lain, tapi kamu sendiri tidak pernah memberi kasih sayang kepada orang sekalipun ibumu dan ayahmu

Aku rasa aneh kamu inginkan kebahagiaan, kesenangan tapi kamu tidak pernah menginginkan kebahagiaan dan kesenangan orang lain

Bahkan adakalanya kamu tidak senang dengan kesenangan dan kelebihan orang lain, hasad dengki namanya

Anak-anakku mengapa kamu tidak boleh belajar dengan kemahuan dan kehendak kamu sendiri

Bukankah kehendak orang lain macam kehendakmu juga?

Kmu inginkan kebahagiaan orang lain begitu juga

Lebih-lebih lagi orang lain juga inginkan kasih sayang macam kamu juga inginkan kasih sayang

Ini menunjukkan kamu mementingkan diri kamu sendiri

Padahal kalau kamu inginkan kasih sayang, kebahagiaan, kesenangan dengan tidak mempedulikan orang lain bukankah akan berlaku tindakbalas daripada pihak lain?!

Kalau ada tindakbalas daripada orang lain, lahirlah kebencian, hasad dengki, kemarahan, dendam bahkan bergaduh dan pembunuhan

Oleh itu kesenangan yang kamu mahu itu, sudah menjadi tidak senang pula

Kebahagiaan yang kamu miliki itu musnah pula

Kasih sayang yang kamu mahu itu tidak ada erti apa-apa kalau masyarakat huru-hara

Anak-anakku kebahagiaan secara umum itu tidak akan berlaku kalau tidak ada kebahagiaan bersama?!

Kesenangan secara umum tidak akan terjadi kalau tidak ada kesenangan bersama jika berlaku jenayah di dalam kehidupan semua manusia tergugat

Anak-anakku aset keluarga! Hati jantungku!

Kamu tidak iri hatikah dengan umat-umat Islam zaman dahulu! Mereka telah menempa sejarah gemilang disebut-sebut orang hingga kini?

Mereka itu anak-anakku ada yang menjadi pejuang-pejuang seperti para Sahabat, membuka negara, mengislamkan orang, Islamnya mereka menjadikan Islamnya kita

Menjadi pemimpin-pemimpin besar seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Khalid ibnu Walid, Muhammad Al Fateh, Abu Ubaidah Ibn Jarrah, Salehuddin Al Ayubi

Di kalangan mereka ada yang menjadi ulama-ulama besar seperti Imam Syafie, Imam Malik, Imam Hanafi, Imam Hambali, Imam Ghazali, Hassan Basri, Sufian As Thauri, Fakhrudin Arrazi

Tidak kurang juga di kalangan mereka ada yang jadi ahli-ahli sufi besar seperti Junaid Al Baghdadi, Yazid Bustami, Syeikh Abd. Qadir Jailani, Malik dbin Dinar, Ibrahim Adham, Rabiatul Adawiyah, Siti Dinar, Saiyidah Nafisah dan lain-lain lagi

Di kalangan mereka menjadi pengarang-pengarang besar seperti Imam Ghazali, Imam Sayuti, Imam Nawawi, Syeikh Ibn Hajar, Ibn Khaldun, Ibn Hisham, Ibn Kasir dan lain-lain lagi

Sejarah mereka itu dicatat orang, dikenang oleh dunia, tempat rujuk manusia,mereka itu disebut-sebut di bibir manusia hingga ke hari ini

Wahai anak-anakku buah hatiku!

Kalau kamu hanya seronok dengan makan minum, pakaian, berkelah-kelah, bersantai-santai lebih-lebih lagi berfoya-foya apakah akan menjadi orang masyhur, dikenang orang

Manusia yang dikagumi, kita akan dibangga oleh bangsa, tempat rujuk manusia, nama kita disebut orang?

Wahai anak-anakku yang dicintai!

Berjiwa besarlah wahai anak-anakku, buatlah sesuatu yang besar untuk agama, bangsa dan negara!

Berusaha dan berbuatlah untuk masa depan yang gemilang lagi cemerlang!

Kamu belum lagi terlajak, ada masa  lagi buat kamu membaiki diri, kamu ada jemaah gelanggang perjuanganmu!

Di dalam jemaah ramai orang mahu mendidikmu, yang masih sayang denganmu, ada tempat rujuk, ada tempat bertanya, kamu boleh mengasah bakatmu

Anak-anakku yang disayangi! Buah hatiku!

Jika jalan yang Abuya rentang inilah yang kamu tempuh, memang gelanggangnya pun ada di depan kamu iaiut jemaah ini, ada orang yang hendak mengasah bakatmu, alangkah terhiburnya ibu dan ayah-ayahmu, alangkah sejuknya hati ibu dan ayahmu, bahagianya ibu dan ayahmu

Tuhan pun redha, Rasul gembira, kau telah membuat sejarah yang gemilang, menjadi aset agama, negara dan bangsa

Anak-anakku tempalah sejarah hidupmu dengan sejarah yang gemilang!

Di zaman ini ada janji Tuhan Islam dan umat Islam akan menguasai dunia kali kedua

Sudha tentu akan lahir tokoh-tokoh besar di bidang-bidangnya masing-masing, kamulah orang yang Abuya harapkan

Membawa berita-berita besar, kemajuan-kemajuan yang cemerlang buat bangsa di kurun ini wahai anak-anakku!

Anak-anakku yang dikasihi!

Jadilah lebah membawa madu yang memberi manfaat kepada manusia, janganlah jadi nyamuk atau lalat yang membawa penyakit kepada manusia

Kerja-kerjamu sekarang dan minat-minat yang kamu budayakan sekarang kalau sampai ke hujung, setelah kamu dewasa dan tua nanti kamu akan menjadi sampah sarap yang tidak berguna di dalam negara

Di waktu itu di dunia lagi kamu akan menyesal, betapalah di Akhirat lebih-lebih lagi

Wahai anak-anakku, buah hati ibu dan ayahmu!

Bergembiralah dengan berita busyro ini, ia akan terjadi di dalam realiti

Kalau kamu tidak mahu, tidak hendak merebut peluang ini, Tuhan akan gantikan dengan orang lain, janji tetap jadi

Wahai anak-anakku yang dicintai!

Di waktu itu kamu akan tergigit jari, putih mata, Abuya bersama orang lain bukan kamu

Di waktu itu kamu hanya menonton sahaja, atau menyebelahi musuh dan diperangi di waktu Imamul Mahdi nanti

Di waktu itu wahai anak-anakku mungkin kita terpisah, kamu, kamu, aku, aku

Kita sudah menjadi musuh, moga-moga janganlah hendaknya terjadi, wal’iyazubillah

Wahai anak-anakku! Kesayanganku!

Sekali lagi Abuya memberitahumu! Masa belum lagi terlambat buat anak-anakku

Marilah bersama ayah dan ibumu!

Marilah wahai anak-anakku! Mari!

Kita sama-sama berjuang bahu-membahu, seiring sejalan, satu matlamat

Alangkah indahnya wahai anak-anakku

Marilah bersama-sama susah, bersama-sama senang dengan ayah dan ibumu, mari nak

Mari nak, jangan berdolak-dalik lagi

Masa tidak menunggu kita, ia tetap berlalu, jangan sia-siakan umur kita

Janganlah membuang-buang masa lagi wahai anak-anakku

Marilah kita kembali kepada Tuhan cinta agung kita, marilah kita membuat kerja Tuhan!

Bersangka baiklah dengan Tuhan dan dengan aku dan ibumu

Tuhan akan bersama-sama kita wahai anak-anakku, dosa kita akan diampun-Nya, kita akan mendapat keredhaan-Nya

Terima kasih wahai anak-anakku kerana mahu mendengar celotehku ini, terima kasih sekali lagi

Moga-moga kamu mendapat hidayah dan taufiq daripada Tuhan yang sentiasa inginkan kebaikanmu

Wassalam

 

20.1.2004

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer