warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Sistem Pendidikan Yang Salah







Sistem Pendidikan Yang Salah





Sistem Pendidikan Yang Salah

 

Cara umat Islam belajar di zaman ini sudah tersalah dan tersilap

Mereka mendapat ilmu sangat terbatas

Ilmu hanya didapati di tempat pengajian atau di sekolah rasmi semata-mata

Padahal di sekolah hanya ilmu teori bukan praktikal

untuk kehidupan sehari-hari manusia

Inilah akibat sistem pelajaran yang salah dan tidak berhati-hati dilagang

Belajar di luar sekolah di dalam kehidupan tidak dapat sijil dan ijazah tidak perlu ambil pelajaran dan perhatian lagi

Hanya sanggup belajar semata-mata di mana boleh dapat tauliah kalau tidak tak payah  Padahal ilmu lebih banyak lagi dapat dari kehidupan

bukan dari sekolah dan di pengajian tinggi

Belajar dengan mendengar, melihat berbagai-bagai perkara kalau diperhati

lebih banyak dapat daripada di sekolah dan di institusi

Pergi melihat laut, pandang dengan bersahaja tidak dapat apa-apa

Melihat kehidupan nelayan, pandang tanpa membaca tidak dapat pelajaran darinya

Melihat gunung-ganang, bukit-bukau, hutan belantara tidak dapat pelajaran memandangnya

Kerana pergi itu semata-mata berhibur bukan hendak mengetahui kejadian

dan sifat-sifatnya maka tidak dapat apa-apalah

Pergi ke padang pasir melihat kehidupan  orang-orangnya pandang bersahaja

Tidak pun mengambil pelajaran daripada kehidupan mereka, tidak dapat ilmulah darinya

Pergi hanya buang-buang masa yang dapat hanya letih sahaja

Adakalanya pergi secara escapism, mengubat jiwa yang derita

Maka tentulah tidak dapat pelajaran daripada melihatnya

Pergi ke bendang dengan kehidupan  orang-orangnya

Tidak pun diperhati dengan akal hingga dapat pelajaran darinya

Hanya pandang  dengan mata semata-mata

Tidak pun difikirkan apa yang dilihat tidak dapat pelajaranlah darinya

Pergi ke kampung, pergi ke pekan, juga ke bandar pandang tidak mengguna otak

Bagaimana cara hidup, budaya mereka tentu tidak sama,

mengapa tidak sama, mesti ada jawapannya   jika mengguna otak kita

Pergi hanya dapat berhibur melihat semata-mata, rahsia kehidupan mereka

tidak dapat dibaca

Padahal kalau dilihat dengan akal banyak ilmu dan pelajaran daripada kehidupan mereka

Begitulah kalau dasar pelajaran dilagang dengan tujuan semata-mata

matlamat makan gaji

Mana yang tidak ada kena-mengena dengan makan gaji apa yang dilihat

tidak diambil peduli

Ilmu macam ini tidak termasuk di dalam sukatan pelajaran negara

Kalau periksa tidak akan dipersoalkan apa perlu diambil perhatian

Yang dipentingkan apa yang dipelajari sahaja di dalam peperiksaan dipersoalkan

Siapa yang berjaya mendapat kelulusan yang tinggi dapat pujian

Setakat itu sahajalah yang dikatakan oleh para pemimpin dan guru

cemerlang, gemilang dan terbilang

Ilmu-ilmu tambahan selain di sekolah tidak diberatkan dan tidak digalakkan

Seolah-olah ilmu itu semata-mata di sekolah dan di tempat pengajian

Kerana itulah kelulusan tinggi ilmunya singkat sekali tidak boleh diharapkan

Ilmu hanya dapat di pengajian tinggi selain itu tidak dapat ilmu kerana tidak ambil peduli

Kemudian mengharapkan bangsa maju, cemerlang gemilang dan terbilang

Ilmu tidak boleh semata-mata diikatkan dengan makan gaji

Tidak kena-mengena pun dengan makan gaji, ilmu kenalah kaji dan dicari

Sumber ilmu bukan semata-mata di tempat belajar dan mengaji

Kalau kita suka mengkaji dan menggali, ilmu di mana sahaja boleh didapati

Orang Melayu konsep menuntut ilmu sudah disalah erti

Ilmu dicari hanya sekadar untuk keperluan makan gaji

Ia adalah satu pandangan dan fikiran yang sudah  basi

 

18.9.2004 1

Menjelang  Maghrib / menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer