warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Sifat Ulama Sebenar







Sifat ulama sebenar




Sifat Ulama Sebenar

 

Mengapa ada persatuan ulamak?

Ada orang yang mengaku diri ulamak

Para ulamak mereka tidak mengaku ulamak

Hakikatnya Tuhan sahaja yang tahu siapa sebenarnya ulamak

Atau  para ulamak yang tahu siapa sebenarnya ulamak

Orang awam hanya mengagak-agak sahaja seseorang itu ulamak

Imam As Syafie, Imam Al Ghazali, Imam As Sayuti kalau ditanya orang

mereka tidak mengaku ulamak

Padahal mereka itu layak menjadi ulamak, mereka memang ulamak

Ulamak tidak diukur pada ilmunya sahaja

Banyak ciri lagi untuk menjadi ulamak

Di antaranya takutnya dengan Allah Taala sangat terserlah

Ilmunya banyak, tawadhuknya budaya dirinya

Sangat menghormati para ulamak yang lainnya

Kalau ada orang lain mengambil tugasnya lega hatinya

Kalau disuruh memberi fatwa bertolak-tolak

dia tunjuk orang lain daripada dirinya

Kunjung-mengunjungi satu sama lain amalan mereka

Tidak hasad dengki dengan kebolehan orang lain

Berakhlak tinggi, pemurahnya sangat ketara, sangat menjaga syariat Tuhannya

Berani memberi nasihat atau menegur kepada siapa sahaja sekalipun raja

Dengan rezeki sangat tawakkal kepada Tuhannya

Zuhud dengan dunia, sekalipun kaya

Kasih sayangnya sangat ketara

Ramah dan mesra jadi budaya hidupnya

Ibadahnya banyak, khusyuk pula, sangat berdisiplin hidupnya

Sangat menghormati tetamunya

Mereka memberi ilmu tidak dikenakan upahnya,

kalau orang memberi tidak pula menolak

Percakapannya bak mutiara sangat berharga

Tidak ada yang sia-sia, orang-orang jahil didoakannya

Mereka adalah suri teladan manusia di zamannya

Orang ramai sangat menghormatinya kerana mulia keperibadiannya

Mereka itulah yang dikatakan ulamak pewaris Nabi

 

28.6.2003 7

Menjelang Tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer