warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Setiap Hari Menyubur Mazmumah







Setiap Hari Menyubur Mazmumah




Setiap Hari Menyubur Mazmumah

 

Setiap hari manusia menyuburkan mazmumahnya

Disiram, dibaja, digemburkan dan disuburkan

Yang aneh, pejuang-pejuang Islam juga turut ikut menyuburkannya

Tidak kurang juga para ulama ikut serta

Apatah lagi ahli-ahli politik, penyanyi-penyanyi dan artis-artis

Menghidupkan mazmumah sudah jadi budaya

Basahan hidup mereka setiap masa

Mereka suburkan mazmumah dengan berbagai-bagai cara

Dengan nama, dengan glamour, ingin pujian, ingin dipuja

Gila dunia, gila pangkat, cintakan harta, cinta betina, gila kuasa

Mengumpat orang, menghina sesama manusia, mengata-ngata di belakang

Dendam kesumat, hasad dengki, sakit hati

Menindas, menzalim, menganiaya, bertindak dengan semahu-mahunya

Aduh! Musnah hidup rumahtangga

Musnah hidup bermasyarakat di kalangan manusia

Manusia porak-peranda, kasih sayang berkecai, perpaduan punah

Keamanan sudah tidak wujud lagi disebabkan mazmumah

Manusia hidup di dalam ketakutan dan gelisah

Mana mahu lari, mazmumah manusia sentiasa memburu

Ke mana hendak pergi, mazmumah manusia sentiasa menunggu

Punah-ranah kehidupan manusia disebabkan mazmumah manusia

Bilakah mazmumah ini mati, agar manusia aman, bahagia

 

Selepas Asar

7.8.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer