warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Serius Dengan Tuhan







Serius Dengan Tuhan




Serius Dengan Tuhan

 

Ada orang setelah dia dapat menunaikan yang fardhu dan yang sunat secara lahir

Dapat pula meninggalkan maksiat secara lahir di dalam kehidupannya

Dia merasakan bahawa dia telah serius dengan Tuhan

Dia sebenarnya belum serius dengan Tuhan Penciptanya

Orang yang serius dengan Tuhan disertakan sekali sentiasa takut dengan-Nya

Hatinya sentiasa bergelombang dengan kebimbangan

Setiap kali selepas mengerjakan ibadah

Hatinya rasa kesal kerana dirasakan ibadahnya tidak sempurna

Dia pun memohon ampun kepada Tuhan

Lebih-lebih lagi sekali-sekala terbuat dosa

Aduh, jiwanya sangat derita

Kerana terbuat dosa dia pun bersedekah

Atau berkhidmat kepada ibu atau guru atau kawan-kawannya

Atau membaca Al Quran atau dia berzikir

Atau berselawat sekian-sekian banyaknya untuk ibu bapa atau gurunya

Jika amalan kebiasaannya tertinggal dia gelisah

Dia mesti bayar umpamanya menghadiahkan Fatihah

Atau selawat dan lain-lain lagi kepada gurunya

Atau hari itu dia bersedekah atau berkhidmat dengan manusia

Fikirannya sentiasa ke hadapan

Apalagilah kebaikan yang hendak dicetuskan

Kalau dia masbuk sahaja dengan imam

Hatinya tidak tenang pada hari itu

Untuk memujuk hatinya dia akan bayar dengan sedekah

Atau sembahyang sunat atau khidmat dan mendoakan gurunya

Kalau dia hendak membuat kerja yang besar atau apa-apa hajat

Dia mesti mengadu dengan Tuhan terlebih dahulu

Ia akan bertawasul dengan gurunya

Setiap kali dia membuat kejahatan

Dia akan tutup dengan membuat kebaikan

Di samping hatinya sedih dan terseksa

Dia tidak boleh mendengar ada orang yang susah

Hatinya gelisah dan dia mesti berusaha menolongnya

Kalau dia bersalah cepat-cepat memohon maaf

Dan memberi maaf

Di atas kesalahan orang kepadanya

Begitulah orang yang serius dengan Tuhan

 

Menjelang Maghrib

14.12.99 (6 Ramadhan 1420)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer