warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Rasa Hati Seorang Hamba







Rasa Hati Seorang Hamba




Rasa Hati Seorang Hamba

 

Bagaimana rasa hati seorang hamba sepatutnya di waktu menyembah Tuhannya?

Faktor fikiran dan hatilah yang sepatutnya berperanan, bukan lahirnya

Faktor lahir tidak ada apa-apa perasaan

Di waktu menyembah Tuhan sepatutnya bermacam-macam perasaan kalau hamba itu faham dan

menghayati ibadahnya

Rasa hina, rasa diawasi, rasa cinta, takut, merayu, harap, malu,

terasa hebat dan agungnya Tuhan

Lupa segala-galanya, alam sekelilingnya, hatinya sepenuhnya dengan Tuhannya

Sesuai di dalam doa iftitah ada menyebut

Aku hadapkan hatiku kepada Tuhan yang mencipta langit dan bumi

Dengan hati yang bersih penuh ikhlas, berjanji dan berikrar dan patuh  

tidak syirik dengan Tuhannya

Terasa lazat dengan Tuhannya, meminta-minta dgn penuh sedar kepada  Tuhan

Di waktu itu memang peranan akal dan hati yang hidup serta aktif                           

Menghayati apa yang diucapkan terasa benar dia hamba yang hina-dina

di hadapan Tuhan

Rasa bertuhan di waktu itu sungguh mencengkam hatinya

Merayu-rayu kepada Tuhan, mengharap kepada-Nya, minta diampunkan dosa-dosanya

Minta dikasihani, ditampal kekurangannya, ditinggikan darjatnya

Waktu itu benar-benar terasa bercakap  dengan Tuhannya

Minta didengari permohonannya, merayu-rayu dengan penuh rendah diri

Itulah dia ibadah, di waktu itu akal dan hati sangat hidup, sangat berperanan

Ibadah yang semacam itulah yang memberi kesan kepada peribadi insan                                     

Selama ini ibadah hanya riadhah badan

Berpuluh-puluh tahun beribadah perangai tidak berubah

kerana ibadah tidak memberi kesan

 

9.2.2004

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer