warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Ramadhan Bulan Overhaul Hati







RAMADHAN, BULAN OVERHAUL HATI




Ramadhan Bulan Overhaul Hati

 

Allah Taala menjadikan manusia dijadikan sekali

di mana kekuatannya dan kelemahannya

Tuhan tahu bagaimana menguatkan yang lemah

dan bagaimana menyuburkan yang kuat

Allah Taala tahu di mana kebaikan mereka,

dan di mana kejahatan mereka

Memang Tuhan ada bekalkan manusia ada benih  baik ada benih jahat

Tuhan tahu dari punca apa dia baik dan dari punca apa dia jahat

Hatilah wadahnya yang boleh menerima kebaikan dan kejahatan

Di dalam masa setahun manusia terdedah dengan

berbagai-bagai ajaran dan cabaran

Cabaran itu seperti tekanan hidup, sibuk dengan kerja,

berhadapan dengan kerenah manusia

Berlaku juga ujian-ujian yang mendadak,

kemalangan yang tidak disangka,

melihat, mendengar perkara yang merosakkan

Ditambah lagi hasil didikan, bacaan semuanya ini

memberi kesan yang negatif kepada jiwa kebanyakan orang

Kecuali orang yang kuat dengan Tuhan

jiwanya  tidak rosak dan tidak memberi kesan

Cabaran-cabaran itu tidak merosakkan jiwa mereka,

bahkan bertambah kuat dengan Tuhan

Dengan rahmat Tuhan dan kasih sayang-Nya

Tuhan  perintahkan puasa Ramadhan dan lain-lain ibadah tambahan

Ramadhan boleh membaik pulih kejahatan

Kerosakan manusia setahun hanya sebulan

Seolah-olah Ramadhan bulan overhaul hati insan

Seperti kereta yang sudah lama dipakai,

banyak kerosakan telah berlaku terutama enjin, perlu overhaul

Overhaullah caranya membaikpulihkan kereta

yang perjalanannya sudah tidak berapa betul

Manusia yang sudah rosak jiwanya, fikirannya,

sikap dan tingkahlakunya dipulihkan melalui didikan Ramadhan

Didikan Ramadhan merupakan satu pakej pendidikan

di antara satu sama lain kuat-menguatkan

Siangnya puasa, sembahyang ditambah lagi dengan Tarawikh,

disusul dengan membaca Al Quran

Ditambah lagi dengan perkara-perkara sampingan,

zikir, tasbih, tahmid, salawat, tafakur

digalakkan bersedekah dan pemurah,

perbualan yang menambah kesedaran

Keseluruhan itu asasnya adalah mujahadah melawan nafsu

menentukan didikan Ramadhan berkesan atau tidak bekesan

Didikan Ramadhan ada mujahadah, ada didikan puasa,

didikan sembahyang

Ditambah lagi didikan Al Quran dan lain-lain lagi tambahannya

Mujahadah ertinya memerlukan kekuatan jiwa,

memaksa membuat yang disuruh,

memaksa meninggalkan larangan

Larangan itu sama ada yang lahir mahupun yang batin kenalah tinggalkan

Mujahadah ertinya memaksa, terseksa,

membencikan, menjemukan, meletihkan

Kalau jiwa tidak kuat usaha tidak dapat diteruskan,

atau buat tanpa kesungguhan

Kerana itulah mujahadah perlu pemangkin yang menggalakkan,

Pemangkin ialah puasa yang hati dan fikirannya puasa,

sembahyang yang dapat dihayati,

didikan Al Quran yang difaham dan dijiwai

Di antara didikan sembahyang, menebalkan rasa kehambaan

dan menajamkan rasa bertuhan

Di antara didikan Al Quran di sana ada khabar gembira,

ada amaran, ada suri teladan juga ada kesedaran dan keinsafan

Didikan puasa rasa lemah, rasa hamba,

rasa timbang rasa, menyedarkan dan menginsafkan

Daripada 3 pakej didikan yang utama itulah

menjadikan pemangkin menguatkan jiwa, menyuburkan jiwa,

meneguhkan keyakinan

Apabila jiwa kuat, jiwa subur, mujahadah pun kuat

Apabila jiwa kuat dan subur hikmah Ramadhan

daripada 3 pakej didikan tadi boleh bangunkan insan

Jika hikmah Ramadhan itu dapat dimiliki lahirlah manusia luarbiasa

Ertinya manusia yang dioverhaul di bulan Ramadhan

mengembalikan manusia kepada fitrah sucinya

Lahirlah manusia yang luar biasa,

iaitu manusia yang benar-benar rasa kehambaan

Manusia yang tawadhuk, sabar, redha, berkasih sayang,

bertimbang rasa, pemurah, kerjasama

Malu akan jadi pakaian, tawakal menjadi perasaan, keyakinan kental

Apabila sifat ini dapat dimiliki, automatik mazmumah terbasmi

Sombong, tamak, bakhil, pemarah, hasad,

dendam, gila puji, gila nama, mati

Inilah dia orang yang menang dan berjaya didikan Ramadhan

Selepas Ramadhan manusia itu kembali suci seperti fitrahnya yang semulajadi

Orang ini sahajalah yang layak berhari raya

Kerana berjaya mengembalikan kesucian fitrahnya,

hari raya namanya

Hari raya ertinya mengembalikan fitrah suci lagi murni

Kalau fitrah yang suci murni ini kekal sepanjang tahun,

Ramadhan yang akan datang

hanya memberi cahaya  lagi, bukan overhaul

Begitulah didikan Ramadhan ramai orang yang gagal,

sedikit sangat yang berjaya

 

25.11.2002  

Selepas Tarawikh

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer