warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Petani Dan Para Nelayan Janganlah Engkau Bersedih Hati.







Petani dan para nelayan janganlah engkau bersedih hati.




Petani Dan Para Nelayan Janganlah Engkau Bersedih Hati.

 

Wahai petani dan para nelayan janganlah engkau bersedih hati engkau tidak dikenali Janganlah berkecil hati orang ramai tidak peduli

Mereka hanya kenal makanan, sayur-sayuran, ikan dan daging

yang engkau hasilkan setiap hari

Makanan yang sedap-sedap tidak diambil tahu pun oleh mereka

siapa kamu dan dari mana kamu hasilkan

Kamu susah atau senang mereka tidak pun ambil peduli dan prihatin

Begitulah sikap manusia yang sudah ditakdirkan Tuhan terhadap orang yang berjasa macam kamu nelayan dan petani

Redhalah, yang penting ikhlaskan hati agar kamu mendapat ganjaran

dari Tuhanmu setiap hari

Minda-mindaku juga sudah diterima orang, tanpa pengetahuan dari mana minda itu datang

Aku sebenarnya sudah senasib dengan kamu

Aku bangga mindaku diterima orang sekalipun aku belum diterima dan tidak diketahui orang,

Tidak mengapa kamu tidak dikenali, yang penting kamu berjasa kepada negara,

bangsa dan agama

Itulah bakti kepada  bangsa, negara dan umat di dalam hidupmu

Aku dan kamu senasib, aku tidak berkecil hati

Minda-mindaku sekarang ini macamlah barang-barang yang kamu hasilkan setiap hari

Siapakah punya minda itu mereka tidak ingin tahu

Mungkin ada yang mengaku ia adalah dari ilmu mereka sendiri

Aku tidak berkecil hati mesti ada hikmah dari Tuhan Rabbul ‘alamin

Tentulah ada baiknya mindaku diterima mereka tidak tahu dari aku

Penerimaan minda itu adalah makanan akal dan jiwa

Aku dikenali tidak perlu,  yang penting mindaku difaham, dihayati,

dijadikan panduan untuk hidup mereka

Tuan-tuan dan puan-puan janganlah bersedih hati kamu tidak dikenali

Yang penting bahan-bahan yang dihasilkan oleh kamu itu amat diperlukan

Itulah khidmat kamu untuk manusia dan yang bernyawa

Sepertilah mindaku itu, ia adalah sumbanganku kepada bangsa, negara dan agamaku

Moga-moga aku ikhlas, itulah yang aku akan bawa mati

Semoga Tuhan meredhaiku

Itulah yang penting bagiku

Aku berlindung dengan Tuhan daripada mencari nama,  

Ampunkan dosa aku Tuhan, ampunkanlah aku jika berlaku..

 

19.5.2004 – 1

Menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer