warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Pertemuan Dengan Raja Segala Raja







Pertemuan Dengan Raja Segala Raja




Pertemuan Dengan Raja Segala Raja

 

Sembahyang adalah ibu segala ibadah

Ibadah rasmi dari Tuhan kepada hamba-hamba-Nya seluruhnya

Ia merupakan pertemuan rasmi

Lima kali sehari semalam dengan Allah

Ertinya pertemuan rasmi dengan Raja yang Maha Agung, Raja Segala Raja

Umpama pertemuan rasmi raja manusia

Sesama rakyat jelatanya

Bagaimana keadaan kita, apa yang kita rasa

Apa persiapan yang sepatutnya?

Kita siapkan pakaian yang cantik

Kita bersihkan badan kita

Kita berwangi-wangian, pergi dengan kenderaan sampai istana

Di istana kita duduk dengan penuh tertib berhadapan dengan raja

Kita duduk dengan penuh tawadhuk

Bahu membongkok mata ke lantai dan khudhuk

Kita tidak pandang kiri dan kanan

Penuh bimbang, malu dan takut

Tidak ada seorang yang berani bercakap-cakap

Dan bersembang-sembang

Menunggu dengan penuh takut akan perintah raja

Apa titah raja, apa pesanan, apa amanahnya

Dan apa nasihatnya

Begitulah sembahyang, pertemuan dengan Allah

Secara rasmi, Ia adalah Raja Segala Raja

Raja yang bukan jenis manusia

Raja yang mempunyai Zat yang Maha Suci daripada segala penyerupaan

Pengetahuan-Nya tembus, penglihatan-Nya tembus, pendengaran-Nya tembus

Sepatutnya pertemuan kita lebih serius

Lebih beradab, bertertib dan takut

Di waktu itu kita menyediakan diri kita

Bersih lahir dan batin

Menunggu penyembahan itu dengan penuh takut

Malu, khusyuk, tadharuk

Takut dan malu hendak bercakap-cakap dan berbual

Kecuali yang ada hubungkait dengan Tuhan

Kita menyembah, seluruh fikiran, hati dan jiwa

Seluruhnya tertumpu kepada Tuhan

Fizikal ikut rukuk

Fikiran ikut rukuk, hati ikut rukuk

Fizikal ikut sujud, fikiran ikut sujud dan jiwa ikut sujud

Waktu berdiri dirasakan seolah-olah kita berada di Padang Mahsyar

Sedangkan Tuhan sedang melihat

Aduh kecutnya perut, menggeletar sepatutnya jiwa kita

Di waktu itu sepatutnya tidak ada apa yang kita ingat

Kecuali sepenuh hati dan jiwa raga dan fikiran kita hanya kepada Allah semata-mata

Tapi ramai manusia tidak begitu

Berhadapan dengan raja jenis manusia lebih terasa gerun, malu dan beradab

Dari berhadapan dengan Tuhan pencipta manusia

Kerana manusia belum kenal Tuhan Khaliqnya

 

Menjelang Zuhur

23.10.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer