warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Perasaanku Dalam Mengerjakan Ibadah







Perasaanku Dalam Mengerjakan Ibadah





Perasaanku Dalam Mengerjakan Ibadah

 

Tuhan! Engkau tahu tentang diriku

Kelemahan dan kekuranganku

Setiap kali aku bersembahyang menyembah-Mu, hatiku sering cemas dan berdebar-debar

Aku rasa takbiratul ihramku batal dan tidak sempurna

Kerana itulah aku mengangkat takbiratul ihram banyak kali

Aku rasa malu bila dilihat orang

Itu adalah satu bala bagiku

Kalaulah itu adalah satu kesalahan, dengan rahmat-Mu ampunkanlah aku

Di dalam sembahyang aku sering diganggu oleh rasa bacaan tidak kena

selalu sahaja aku ulang-ulangkan

Lantaran itulah setiap hendak berhadapan dengan sembahyang fikiranku terganggu kerana susahnya berhadapan dengan sembahyang, rasa serba tidak kena

Selepas sembahyang hatiku susah memikirkan sembahyangku yang tidak sempurna

Aku sering meminta ampun dengan-Mu kerana serba kurangnya sembahyangku itu

Aku rasa tidak beradab dengan-Mu, aku sering istigfar dengan-Mu kerana kelemahan itu

Kerana itu aku tidak dapat hendak melakukan sembahyang sunat yang banyak

Kerana memikirkan susahnya aku hendak sembahyang

Kerana sembahyang yang sedikit itu hendak dikhusyukkan agak lama

Kalau banyak sembahyang terpaksa pula berlama-lama aku tidak mampu

Adakalanya bila bersama orang lama pula orang menunggu-nungguku

Aku tidak mahu menyusahkan orang

Aku hendak banyakkan sembahyang tapi hendak cepat-cepat,

apalah ertinya sembahyang tidak ada penghayatan

Aku pun buat sedikit sahaja sembahyang sunat

tapi agak lama daripada orang agar khusyuk

Kerana itulah wahai Tuhanku sembahyang sunatku

telah aku sedikitkan yang memang sedikit pun

Aku memohon ampun kerana kelemahanku itu Tuhan

Begitulah seterusnya bila berhadapan dengan Ramadhan susahnya rasa hatiku

Puasaku aku rasa terbatal

Macam-macam datang perasaanku terhadap ibadahku

Belum lagi mengenangkan dosa-dosaku yang dahulu sebelum ada pimpinan

Mengingatkan ibadah-ibadah yang dahulu sebelum ada ilmu pengetahuan

Sering jugalah mengganggu fikiranku walaupun tidak sekuat Sahabat-Sahabat Nabi-Mu

Susahnya hatiku itu aku harap itulah hukuman-Mu di dunia

Janganlah lagi aku dihukum kedua kali di Akhirat sana

Begitulah harapanku Tuhan

 

31.10.2004 4

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer