warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Pengumpat Tidak Tahan Diumpat







Pengumpat Tidak Tahan Diumpat




Pengumpat Tidak Tahan Diumpat

 

Orang yang selalu mengata orang biasanya dia tidak tahan dikata orang

Orang yang selalu mengumpat orang biasanya tidak suka diumpat orang

Walaupun dia selalu mengata dan mengumpat orang

dia tidak tahan diumpat dan dikata, jiwanya menderita

Jiwanya sangat gelisah jika dia dikata dan diumpat

Biasa juga orang yang tidak suka mengata dan mengumpat,

dia tidak begitu sedih dan tidak susah hati jika dia dikata dan diumpat

Orang yang tidak suka mengata dan mengumpat biasanya dia terlalu memikirkan dirinya sendiri

Dia merasakan dirinya juga sering membuat kesalahan dan kesilapan

Kerana itulah dia tidak minat hendak mengata dan mengumpat orang

Kalau dia dikata dan diumpat orang, dia tidak begitu terasa apa-apa

Bahkan mungkin hati kecilnya berkata patut dia dikata, kerana dia manusia yang lemah juga

Dengan umpatan orang itu dia bertambah lagi membaiki diri

Lantaran itulah dia tidak bertindakbalas di atas kejahatan orang itu

Begitulah seterusnya orang yang sombong, pantang orang lain sombong dengannya

Kesombongan orang lain terhadap dirinya, dia tidak sanggup menerima cabaran

Di sini baru kita faham, orang yang nampaknya macam berani dan garang,

selalu sahaja mengumpat orang dan sombong dengan orang

Sebenarnya jiwanya tidak kuat, tidak mampu kena cabar

Di sebalik nampaknya garang tersembunyi sifat penakut dan pengecut

Tapi orang yang tenang, tidak nampaknya riuh-rendah sebenarnya jiwanya kuat

Di sebalik ketenangannya tersembunyi keberanian dan ketahanan jiwanya

Kerana itulah orang seumpama ini sabarnya luar biasa

Mampu menerima berbagai-bagai ujian dan kesabaran

 

29 Muharam 1421

Selepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer