warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Pemimpin Yang Sejati







Pemimpin Yang Sejati




Pemimpin Yang Sejati

 

Peringatan untuk umat Islam!

Kalau seseorang itu baru sahaja berhenti jadi pemimpin sudah tidak dihormati orang, itulah dia dahulu tidak layak menjadi pemimpin dijadikan juga pemimpin

Pemimpin yang layak itu selagi hidup sekalipun sudah bersara tetap dihormati orang

Jika seseorang itu selepas bersara tidak jadi tempat rujuk lagi

itu juga bukan pemimpin yang sebenarnya

Pemimpin yang sebenar selagi hidup sekalipun sudah bersara tetap dijadikan

tempat rujuk orang

Sekiranya seseorang pemimpin selepas bersara, masih hidup lagi sudah dilupakan orang lebih-lebih lagi dengan bukan pemimpin yang sejati

Pemimpin sejati itu sekalipun sudah bersara selagi hidup dia tetap dikenang orang, diingat dan disanjung tinggi

Seorang pemimpin itu sekalipun sudah berhenti dia tetap dirindu dan disayangi

Kalau ada dengan tidak ada sama sahaja orang tidak terasa apa-apa

dia bukan pemimpin yang hakiki

Pemimpin yang hakiki itu selagi hidup walaupun sudah bersara dia tetap diziarahi orang

Orang tetap sayang, orang suka berkhidmat untuknya sekalipun sudah tidak ada jawatan itulah dia pemimpin

Lebih-lebih lagi seseorang itu tidak layak jadi pemimpin waktu ada jawatan dihormati setelah bersara orang tidak peduli

Bahkan ada setengah orang di masa memimpin dia disanjung tinggi kerana ditakuti setelah bersara dicaci-maki

Kebanyakan pemimpin di akhir zaman sebenarnya bukan pemimpin sejati

Buktinya setelah menjadi pemimpin orang tidak ambil peduli

Bahkan  dia pun tidak begitu minat hendak bergaul secara umum, kerana dia sedar orang sudah tidak peduli bahkan tidak dihormati

Dia terpinggir dengan sendiri, membawa diri, kerana malu  rakyat sudah tidak peduli

Adakalanya bersembahyang di masjid yang sama di waktu menjadi pemimpin berebut-rebut orang hendak bersalaman, setelah berhenti orang tidak peduli

Begitulah pemimpin umat Islam hari ini

Kerana itulah sudah berpuluh-puluh tahun merdeka, bangsa tidak ada kekuatan, perpaduan tidak wujud kerana pemimpin tidak ada wibawa

Seluruh negara umat Islam begitulah masih bermasalah

Kerana tidak seorang pemimpin yang benar-benar bertaqwa dan berwibawa

hingga dapat memberi kekuatan kepada bangsanya

Apabila tidak ada perpaduan tidak ada kemajuan tidak ada kekuatan, disalahkan rakyat tidak ada kesedaran

Rakyat dengan pemimpin seperti anak-anak di dalam satu keluarga dengan ayahnya

Kalau anak-anak hidup lintang-pukang, tidak ada kasih sayang, krisis berpanjangan menunjukkan si bapa tidak layak menjadi bapa

Bapa tidak mampu mempersatukan anak-anaknya, tidak pandai mendisiplinkan  anak-anaknya tidak pandai mendidik anak-anaknya

Bilakah umat Islam mendapat seorang pemimpin yang menjadi contoh

kepada semua negara umat Islam

Yang dengan pemimpin umat Islam bersatu, berdisiplin, berakhlak,

taatkan Allah, membangun dan maju

Kurang sangat jenayah, kerana orang sudah takutkan Allah

 

8.3.2004 5

Menjelang tidur

 

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer