warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Pemimpin Yang Merendah Diri







Pemimpin Yang Merendah Diri




Pemimpin Yang Merendah Diri

 

Kalau orang miskin merendah diri, kita tidak hairan

Mungkin dia sedarkan dirinya kerana miskinnya atau kesusahannya

Mungkin dia inferiority complex bukan kerana tawadhuk

Jika orang kaya merendah diri, ia manusia luar biasa

Biasa mereka ego dan sombong sesama manusia

Kerana merasa manusia luar biasa

Lebih-lebih lagi seorang pemimpin besar atau pemimpin negara merendah diri

Kasih sayangnya pula kepada rakyatnya atau pengikut-pengikutnya amat ketara

Biasa mereka bukan sahaja sombong tapi menindas dan menzalim terhadap manusia

Ini adalah manusia yang sangat luar biasa

Pemimpin semacam ini sudah tentu disayangi oleh rakyatnya

Orang ramai dan pembesar-pembesar pun sangat menghormatinya

Nama mereka akan disebut selalu sekalipun selepas matinya

Mereka sudah mesti akan ditulis di dalam sejarah

Mereka akan dipuji dan dikenang

Kematiannya dirasakan satu kehilangan yang besar kepada rakyat

Pemimpin semacam ini mungkin berlaku ratusan tahun sekali

Macam kedatangan rasul, ratusan tahun baru berlaku

Pemimpin yang merendah diri ini kedatangannya memang dirindui

Semua golongan menunggu-nunggu kedatangannya

Kerana sebelum itu telah didahului puluhan pemimpin yang sombong dan zalim

Rakyat jemu hidup beratus tahun dengan pemimpinnya

Mereka hidup terumbang-ambing

Bahkan hidup di dalam ketakutan dan kebimbangan

Di masa ini seluruh rakyat di dunia menunggu pemimpin yang adil

Pemimpin yang merendah diri dan kasih sayang dengan rakyatnya

 

Lepas Zuhur

22.12.99 (15 Ramadhan)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer