warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Nasihat Dari Abuya







Nasihat Dari Abuya




Nasihat Dari Abuya

 

Untuk pengetahuan buat anak-anakku

Anak-anakku yang tercinta! Abuya ingin bercerita kalau sudi dengarlah!

Anak-anakku yang tersayang cerita ini jadikanlah ingatan kalau  mahu selamat

Anak-anakku cara kita menilai sesuatu tidak sama, sangat berbeza?

Cara kita berfikir tidak sama bezanya terlalu jauh macam langit dengan bumi

Kemahuan kita, perasaan kita, nilaian kita tidak sama terlalu jauh

Jauhnya macam langit dengan bumi

Seolah-olahnya seorang hendakke hulu seorang hendak ke hilir

Seorang hendak ke lurah seorang hendak ke bukit bilalah hendak bertemu

Yang saya maksudkan perbezaan kita ini adalah bersifat rohani atau maknawi

Tidak bertemu yang bersifat maknawi dan rohani lebih berbahaya dari tidak bertemu secara fizik

Apakah yang sedang dan telah berlaku?!

Apakah yang telah terjadi di antara kita wahai anak-anakku?!

Apa yang dianggap baik oleh Abuya dianggap jahat oleh kamu

Apa yang dianggap menyelamatkan oleh Abuya dianggap tidak selamat oleh kamu

Bukankah begitu wahai anak-anakku?!

Apa yang menghiburkan dan membahagiakan buatku

padamu boring dan menjemukan kamu

Apa yang menguntungkan buatku ia dianggap merugikan buatmu bukankah begitu?

Sebagai contoh aku catatkan di sini

Buat Abuya Tuhan, iman, Islam, ihsan, nabi, Akhirat, berjuang, beribadah adalah terlalu agung dan mulia

Pada Abuya perkara-perkara tadi tidak boleh ditukar ganti

Ia adalah hiburanku, ia adalah kebahagiaanku

Ia adalah hidup matiku, tebusannya adalah nyawaku

Tapi padamu, makan, minum, pakaian, rumah, keluar bersantai-santai, mandi-manda adalah utama

Adalah dipandang besar di dalam kehidupanmu

Kalau tidak sempurna atau tidak dapat jadi masalah besar padamu

Ia adalah dianggap hiburan dan kebahagiaanmu

Kalau Abuya tidak beri itu semuanya kamu anggap Abuya tidak sayang padamu

Kamu anggap Abuya sudah benci kamu, sudah tidak ada dalam hati Abuya

Perkara-perkara tadi adalah hidup matimu

Kamu sanggup menggadai nyawa kerananya

Tuhan ada atau tidak, tidak ada erti apa-apa bagimu

Nabi, iman, islam, ihsan, akhirat, berjuang untuk Tuhan kamu anggap menyusahkan

Boring, menjemukan, meletihkan, menyusahkan, merugikan

Bukankah begitu tanggapanmu?

Apabila Abuya mendorong ke arah kemahuan kamu

Dianggap Abuya sayang

Jika kamu diarah kepada kehendak Abuya dianggap Abuya benci.

Ini adalah sebahagian kecil perbezaan di antara kita

Yang lain banyak lagi tidak payah diceritakan.

Kiaskan sahaja, kamukan tahu kehendakmu sendiri

Anak-anakku yang tercinta!

Betapa fikiran, pandangan, perasaan, kehendak kita sangat berbeza?!

Perbezaan ini terjadi tentu banyak faktornya

Di antaranya seperti berikut renungkanlah wahai anak-anakku:

Abuya adalah ayahmu, keselamatan kamu dunia dan Akhirat Abuyalah yang menentukan

Kesusahanmu adalah kesusahanku, kesenangan Abuya adalah kesenanganmu

Sejahat-jahat seorang ayah lebih murni pandangannya daripada anaknya yang tidak tahu apa-apa

Secuai mana pun seorang ayah masih ada rasa tanggung jawab kepada anak-anaknya

Berbeza kepada anak-anak rasa itu tidak ada kepadamu wahai anak-anakku

Pengajaran, pengalaman hidup ayahmu lebih banyak daripada apa yang ada padamu

Nilaiannya sudah tentu lebih adil daripada anak-anaknya yang belum ada pengalaman dan ilmu

Bahkan nasib hidupnya pada lahirnya masih bersandar kepadaku,

walaupun pada hakikatnya ada kepada Tuhan

Orang yang bersandar hidup dengan orang lain tentulah tidak sama dengan orang yang tempat bersandar hidup

Orang yang tempat bersandar masih ada rasa tanggungjawab, yang bersandar tidak ada rasa tanggungjawab

Apa yang mereka mahu, mesti ada, mesti selesa

Kehendak kamu mesti ditunaikan tanpa memikirkan buruk baiknya

Kemahuan kamu jangan dihalang tanpa timbang untung ruginya

Sedangkan seorang ayah yang bertanggungjawab

setiap kehendak anak-anaknya perlu ditimbang dahulu

Jika baik, sekiranya mampu, dia tunaikan, jika jahat tidak ditunaikan

Bagi si anak yang tidak ada tanggungjawab walaupun pada diri sendiri tidak begitu

Hati kecil tentu berkata, “Abuya tidak sayang. Abuya sudah benci kepadaku

Kehendak kita tidak pun ditunaikan. Ayah apa ini? Tidak ada ayah lebih baik padaku.”

Begitulah anak-anak berfikir,

Begitulah anak-anakku berperasaan,

Bukankah begitu?

Faktor-faktor lain, seorang anak yang masih mentah tentu belum ada cita-cita

Anak-anak yang pandangannya belum jauh,

sudah tentu pandangannya perkara-perkara yang mudah sahaja

Terangsang oleh perkara yang dapat diihat oleh mata sahaja

Hanya mudah dirangsang oleh makan minum, pakaian, tempat tinggal

Anak-anakku yang disayangi!

Untuk kamu lebih dapat memahaminya, Abuya datangkan satu contoh lagi

Kamu yang abang-abang dan kakak-kakaknya ini kan pernah berhadapan dengan adik-adik yang belum mengerti

Ada adik-adik yang suka main api

Api kan dilihat cantik, bercahaya, menghiburkan,

Kamu kan tahu api itu sangat merbahaya, sedangkan adik kamu tidak tahu api merbahaya

Jika kamu melarangnya, apakah kamu dianggap zalim?!

Kalau kamu menyegahnya kerana bahaya, apakah kamu dianggap oleh adik kamu tidak sayang

Apakah kerana hendak menghiburkan adik-adik, kamu biarkan sahaja, takut dianggap tidak sayang

Anak-anakku,

Kalau anak-anak boleh menjawabnya

Begitulah Abuya dan Ummu terhadap kamu

Apa yang kami larang kamu tidak tahu bahayanya macam adik tadi

Bila kami larang kesukaan kamu, tentu kamu mengatakan kami zalim

Lantas kamu anggap kami tidak sayang

Jika kami biarkan, kami disayangi tapi kami sudah jadi pengkhianat kepadamu

Begitulah wahai anak-anakku bilamana satu perkara tidak sama nilainya

Yang seorang menganggap perbuatan itu baik yang seorang lagi perbuatan itu jahat

Wahai anak-anakku,

Ada faktor lain yang kita ini tidak sejalan

Apa itu?

Faktor yang berbeza ialah faktor ilmu

Faktor ilmu membuat kita berbeza memberi nilai hidup

Kamu masih belajar, banyak perkara yang kamu tidak tahu

Bila banyak yang tidak tahu, banyak pula perkara yang kamu tidak tahu baik buruknya

Mungkin akan terjadi yang baik dianggap jahat, yang jahat dianggap baik

Anak-anakku,

Abuya dan ibumu walaupun tidak pandai tapi sudah banyak pengalaman dan ilmu yang dilalui

Banyak hal sudah tahu baik buruknya sedangkan kamu tidak tahu

Setengah hal nampak lahirnya baik tetapi tersembunyi kejahatannya

Ada hal nampaknya macam tidak baik tetapi tersirat di dalamnya kebaikan

Semua ini perlu kepada ilmu yang cukup memberitahu

Wahai anak-anakku,

Perlu kepada ilmu dan pengetahuan yang banyak, baru boleh menilai buruk dan baiknya

Oleh itu berbaik sangka dengan ayah dan ibu itu lebih baik

Urusanmu serah sahaja kepadaku dan ibumu

Apa yang baik kepadaku dan ibumu, baiklah untuk kamu

Apa yang dianggap jahat atau bahaya, itu adalah jahat dan bahaya bagimu

Bukankah begitu orang yang baik sangka dengan ayah dan ibu

Jika kita masing-masing hendak mempertahankan pendapat masing-masing,

kita tidak boleh duduk serumah

Kalau tidak badan berpisah, hati yang berpisah

Oleh itu anak-anakku ingin kuberitahu kepada kamu semua

Fahamilah sikap ayahmu imma ibumu agar kamu tidak terkeliru

Aku mengerti kamu inginkan kasih sayangku

Memanglah fitrah manusia semuanya begitu

Perasaanmu dan perasaanku sama sahaja wahai anak-anakku

Kasih sayang itu amat diperlu, ia makanan jiwa bagi manusia

Kamu inginkan kasih sayang aku pun begitu juga

Kasih sayang seorang ayah kepada anak-anaknya kenalah faham bagaimana bentuknya?!

Kasih sayang seorang ayah bukan seperti yang kamu mahu

Kasih sayang hanya mengikut nilai akal, mengikut rasa, mengikut nafsu

Sedangkan kasih sayang seorang ayah lihatlah tanggungjawabnya yang dia lakukan

kepada anak-anaknya

Apabila tanggungjawabnya ditunaikan itulah kasih sayangnya

Wahai anak-anakku!

Apabila seorang ayah memberi anak-anaknya Tuhan

Mengajak anak-anaknya mengutamakan Akhirat dari dunia

Di samping dunia tidak pula diabaikan

Itulah kasih sayang yang paling utama dari ayahnya

Kalau seorang ayah memberi anak-anaknya hanya semata-mata yang bernilai dunia

Untungnya sekejap, menderitanya lama

Kalau hanya makan minumnya dijaga, pakaiannya diurus, tempat tinggal selesa

Tapi Tuhan tidak dikenalkan jauh sekali untuk dicinta

Binatang pun tahu mengurus anak-anaknya wahai anak-anakku

Kalau secara dunia dan nafsu atau perasaan memanglah itu kasih sayang namanya

Itu kasih sayang murahan namanya wahai anak-anakku

Di sebalik itu dianggap pengkhianat kepada anaknya secara tidak sedar

Kerana tidak memberikan Tuhan kepada anak-anaknya

Tuhan  adalah keselamatan dan kebahagiaan yang kekal abadi

Memberi kemewahan dunia adalah kebahagiaan dan keselamatan sementara waktu

Bahkan adakalanya di dunia lagi ia menipu lagi palsu

Betapalah selepas mati tipuannya sangat bahaya lagi celaka yang tidak ada taranya

Untung sekarung rugi segunung

Indahnya tidak sampai ke mana, mati masuk Neraka wa’iyazubillah

Wahai anak-anakku fahamilah erti kasih sayang dari ayahmu

Bukan pula kasih sayang itu hanya bermesra atau bergurau senda selalu

Kasih sayang tidak boleh dinilai sekadar diajak makan-makan,

bawa berhibur mengikut nafsu

Apa sahaja kehendak anak-anaknya dikabulkan selalu

Apa sahaja yang dibuat oleh anak-anaknya dibiarkan sahaja

demi kebahagiaannya konon?!

Anak-anaknya tentu sayang kepadanya

Tapi untuk kehidupan yang kekal abadi, selepas mati diabaikan

Untuk anak-anaknya ayahnya tidak pernah memberi keselamatan yang hakiki dan abadi

Tidak pernah memberi Tuhan, tidak pernah mengajak utamakan kehidupan selepas mati

Ibadah tidak pernah diajak bersama, akhlak mulia tidak dipeduli

Sungguh malang sekali, sungguh rugi

Untungnya sedikit ruginya sebukit wahai anak-anakku

Bahagianya tidak sampai ke hujung, penderitaannya nanti tidak ada penghujung  

Wahai anak-anakku fahamilah erti kasih sayang yang sejati

Agar kamu tidak tertipu, supaya kita tidak merugikan diri sendiri

Anak-anakku jangan salah tafsir erti sayang dari sikap ayahmu?!

Nanti yang rugi adalah kamu sendiri

Kasih sayang dari ayahmu ada cara tersendiri

Ayah harap dari anak-anakku biarlah sesuatu itu kita terima nilainya sama

Apa yang ayah faham itulah yang aku harap kamu faham

Agar kita seia sekata, seperasaan agar kita tidak ada krisis dalaman

Agar tidak berlaku krisis nilai antara kita

Supaya aku tidak membenci kamu, dan kamu tidak membenci aku

Wahai anak-anakku yang tersayang ketahuilah,

Kasih sayang seorang bapa kepada anaknya:

Bukan semata-mata memberi makan, memberi pakaian,

memberi hiburan yang bersifat nafsu

Kasih sayang yang semacam ini jangka panjang menjadi racun rohani pada diri

Membinasakan, mencelakakan, merugikan, membahayakan

Kasih sayang seorang bapa yang sebenarnya bukan yang itu

Itu adalah kasih sayang murahan namanya

Adakalanya di dunia lagi mencelakakan dan membahayakan

Kasih sayang seorang bapa yang bertanggungjawab lebih jauh dari itu

Hendaklah anak-anakku mengerti hal ini agar tidak susah hati, supaya ayah tidak dibenci

Kasih sayang seorang bapa kepada anak-anaknya mengenalkan Tuhannya, ia kekal abadi

Mengajak anak-anaknya mencintai Tuhannya, takut kepada-Nya

Menyelamatkan anak-anaknya dari azab mati, dari seksa kubur

Penderitaan Mahsyar, penderitaan Neraka

Adakalanya anak-anaknya itu dilatih sedikit kesusahan

Agar anak-anaknya faham erti penderitaan

Supaya boleh bertimbang rasa kepada orang yang menderita

Ini bukanlah bererti ayah itu benci, ia adalah didikan

Ia adalah kerana sayang kepada anak-anaknya tapi anak-anaknya tidak mengerti  

Macamlah anak-anak yang masih kecil

Hiburannya jalan raya, suka main di tepi parit, suka main api

Jika dilarang oleh ayahnya dia menganggap ayahnya benci

Padahal larang itu adalah kasih sayang ayahnya kepada anak-anaknya

kerana di situ ada bahaya

Tapi anak-anaknya tidak mengerti

Begitulah sikapku terhadapmu wahai anak-anakku

Padaku laranganku dan suruhanku selama ini itu adalah kasih sayangku

kerana aku tahu ia adalah memberi kebaikan kepada kamu

Kamu tidak faham dan tidak mengerti

Padamu itu adalah aku benci kerana kamu tidak mengerti yang hakiki

Jika kamu tahu itu adalah kebaikan untukmu,

sudah tentu  kamu ucap terima kasih kepadaku

Tapi malangnya kamu tidak faham dan tidak mengerti

Ukuran kamu adalah nafsu, ukuranku Tuhanku

Bila ukurannya tidak sama kamu makan hati dan benci

Akhirnya susah hati, ingin lari tapi tidak boleh berdikari

Wahai anak-anakku fahamilah sikap ayahmu

Agar kamu tidak terkeliru dan celaru lagi

Kasih sayangku padamu menunaikan tanggungjawab untuk masa depanmu

terutama di Akhirat sana yang kekal abadi

Tapi kamu tidak tahu, ilmu kamu pendek sekali

Kasih sayangku hanya di dalam hati

Aku tidak perlihatkan kepadamu

Bahagia yang kamu dapat dari tindakanku itu lambat tidak segera

Kamu mahu segera sedangkan masa depan yang panjang kamu tidak ambil kira

Bahagianya segera, penderitaannya lama tidak ada kesudahannya

Wahai anak-anakku,

biarlah susah-susah dahulu senang-senang kemudian

Kalau kamu faham sikapku terhadapmu kamu akan bersangka baik denganku

Kamu adalah anak-anakku di bawah tanggungjawabku

Sejauh mana pun sakit mata memandang, tidak sama beratnya bahu memikul

Baik sangkalah wahai anak-anakku denganku

Aku hendak membawamu kepada Tuhan bersamaku

Biarlah kita bersusah-susah dan menderita dahulu

berbahagia kemudian yang berpanjangan kekal abadi

Marilah bersamaku kepada Tuhan wahai anak-anakku

Tuhan adalah segala-galanya buat kita, jangan tinggalkan Tuhan

Insya-Allah kita akan selamat di Hari Kemudian

Terima kasih wahai anak-anakku kalau mahu terima pandanganku

Terima kasih

Tuhan akan bersamamu  

 

13.1.2004 - 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer