warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Nafsu Perosak Kerajaan Dan Masyarakat Diri







Nafsu Perosak Kerajaan Dan Masyarakat Diri





Nafsu Perosak Kerajaan Dan Masyarakat Diri

 

Nafsu adalah orang jahat di dalam kerajaan dan masyarakat diri

Ia adalah penjenayah-penjenayah yang sangat jahat

membawa kerosakan di dalam dan di luar diri

Kalau kerajaan dan masyarakat di dalam diri tidak kuat, guru dan pemimpin tidak ada wibawa, kejahatan nafsu akan bermaharajalela

Jika dia bermaharajalela dia akan gunakan rakyat di dalam diri untuk kejahatannya

Rakyat adalah anggota lahir (jawarih)

Seperti tangan, kaki, mata, telinga, hidung, mulut, kemaluan dan lain-lainnya

Nafsu akan gunakan anggota lahir (rakyat di dalam diri) untuk kepentingannya

Akal sebagai guru atau pemimpin tidak mampu pula memimpin nafsu, nafsu terus jahat

Raja di dalam diri pun sudah tidak ada wibawa, tidak mampu menjaga rakyat diri

Kalau pemimpin tidak mampu memimpin, raja pun sudah digoda oleh nafsu

Maka nafsu telah bertukar menjadi raja, raja pula jadi bonekanya

Lebih-lebih lagi akal sebagai guru dan pemimpin dapat digunanya,

binasalah kerajaan dan rakyat diri

Yang berkuasa di dalam diri adalah orang jahat iaitu nafsu

Apabila nafsu jahat, berkuasa sebagai raja mengganti raja

Raja karenahnya banyak, perangainya bertukar ganti

Adakalanya marah, ego, sakit hati, benci, dendam, megah, hendak berhibur,

hendak bersenang-senang

Dia hasut nafsu, untuk menunaikan kehendaknya

Nafsu arah rakyat di dalam badan melaksanakan kehendak raja

yang bekerjasama dengan nafsu

Maka rakyat diri pun bertindak  menjadi jahat kerana arahan nafsu dan raja

Maka rakyat di dalam diri pun melakukan berbagai-bagai jenayah

Tangan jadi tukang pukul, tukang bunuh, tukang curi, rompak

Mata jadi mata keranjang mencari peluang bertindak

Telinga mencuri-curi pendengaran untuk mencari berita membuat jahat

Mulut mengata, menfitnah, mengadu domba, mencerca, memarah

Kemaluan melacur, merogol, meliwat, lesbian, zina

Kaki berjalan ke tempat yang hendak membuat jahat

Akibatnya bukan sahaja rakyat di dalam kerajaan dan masyarakat diri rosak

Tapi masyarakat di luar diri pun menjadi rosak dan huru-hara

Begitulah kejahatan nafsu apabila tidak terdidik

Raja di dalam diri dapat dipengaruhi, rakyat di dalam diri dapat digunanya

Kerana akal guru atau pemimpin di dalam diri sudah tidak berperanan

Nafsu bukan sahaja menjadi raja bahkan berlagak menjadi tuhan

Maka seluruh rakyat di dalam diri pun  mentuhankan nafsu

     

13.10.2004 1

Menjelang Maghrib /  menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer