warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Merajuk Jadi Budaya







Merajuk Jadi Budaya




Merajuk Jadi Budaya

 

Merajuk telah menjadi budaya manusia

Budaya yang sama-sama manusia tidak mahu

Tapi sama-sama membudayakannya

Budaya merajuk itulah yang menyusahkan manusia

Yang menjadi racun di dalam keluarga

Dan di dalam pergaulan mereka

Banyak kerja terhalang, tidak kurang kerja terbengkalai dibuatnya

Banyak kerja tidak sempurna

Diganggu oleh budaya merajuk

Buat itu tak kena, buat ini tak kena

Serba terganggu

Merajuk menghantui perasaannya

Setengah jiwa yang terlalu lemah, jiwanya merana

Budaya merajuk ini berlaku setiap hari

Di dalam rumahtangga, di tempat kerja, di dalam parti

Di rumah Allah berlaku juga

Tidak ada akta dan peraturan yang boleh membendungnya

Justerulah akta dan undang-undang tidak dilagang

Penyakit merajuk ini dia serang tidak pilih orang

Semua golongan kena serang

Budaya merajuk ini mudah saja terjadi

Suami lambat balik pun isteri masam muka

Hilang manisnya

Layanan kepada suami pun dingin aja

Belum lagi suami kahwin dua

Merasakan diri tidak dihormati, pertengkaran pun terjadi

Adakalanya sampai mati

Suami pula terpelengok

Merajuk sakit hati

Bertindakbalas terhadap isteri

Ibu bapa pun selalu merajuk

Tersinggung oleh anak-anak yang berbagai kerenah

Anak-anak lambat ziarah

Atau lambat menerima suarat atau memberi pendapat

Tidak senang aja

Marah-marah aja

Merungut-rungut dan membebel tidak tentu  hala

Apabila anak-anak balik kerut mukanya

Bila ditanya diam sahaja

Atau menyergah macam singa

Di pejabat-pejabat ada staf-staf merungut tidak habis-habis

Merasakan tertekan oleh majikan, kerana terlalu banyak kerja

Atau gaji tidak seimbang dengan kerja

Majikan tidak dihormati lagi

Di belakang dikata-kata dan dihina

Ada yang terus lari dari kerja

Majikan pula susah hati

Merajuk pula, marah-marah aja kepada staf-stafnya

Adakalanya nafsu tidak boleh kontrol

Maki hamun semahu-mahunya

Merajuk juga berlaku di dalam parti

Setelah jatuh dari jawatan parti oleh undi

Tenaga dan pengorbanan dibekukan

Kalau dulu aktif, sekarang pasif

Dahulu cergas, sekarang culas

Tidak terlantik di dalam pencalonan

Atau digugur di dalam jawatan parti atau pemerintahan

Hati sakit, merajuk pula

Muka pun tidak nampak lagi, membawa diri

Entah mana perginya, kalau mati ada kuburnya

Bila mati barulah media massa membuat berita

Setelah lama hilang dari gelanggang masyarakatnya

Di masjid pun berlaku budaya merajuk

Waktu jadi imam, di masjid setiap waktu

Macam merpati masjid

Tidak lekang-lekang di masjid, macam rumahnya

Bila jawatan diganti orang, masjid tidak nampak lagi

Bahkan waktu sembahyang pun dia tidak muncul-muncul lagi

Hanya kelihatan pada hari Jumaat

Itupun duduk di tepi-tepi

Mukanya masam tidak berseri

Habis sahaja sembahyang tidak sempat sembahyang sunat

Cepat-cepat cabut pergi

Orang ramai hairan semua memerhati

Imam pun boleh berlaku, kata setiap hati

 

Selepas Asar

20.5.97 (12 Muharram 1418)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer