warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Menyalahkan Ibu Pertiwi







Menyalahkan Ibu Pertiwi





Menyalahkan Ibu Pertiwi

 

Malaysia tanahairku yang tercinta, ibu pertiwi bangsa Melayu

Bangsa lain asalnya tetamu akhirnya dengan kemurahan hati orang Melayu

mereka menjadi keluarga bangsa Melayu

Ibu pertiwi laksana ibu kandungnya tempat bermanja dan bergembira

dan tempat mengadu

Tempat berhibur, tempat berlindung bagi bangsaku yang tercinta

Ibu pertiwiku kaya, ada khazanah yang terpendam, ada aset

untuk anak-anaknya  bangsanya

Ia wariskan dari satu generasi ke satu generasi untuk kebahagiaan mereka di zamannya

Ibu pertiwi kaya, ada harta, ada khazanah dan ada harta yang tersembunyi

buat generasi seterusnya di masa depan

Maka ramai pemimpin-pemimpin dan bukan pemimpin mengaku pemimpin

hendak mengurusnya dan menjaga ibu pertiwi yang kaya

Maklumlah ibu yang kaya, banyak harta, boleh bermanja ramai yang berpura-pura

ingin menjaga

Ramai mengambil kesempatan hendak mengurusnya

Pemimpin-pemimpin yang berebut-rebut tadi konon untuk menjaga maruahnya,

hendak memelihara kedaulatannya, mereka rupanya mengkhianatinya

Merekalah yang menodai dan menjatuhkan maruah ibu pertiwi negara bangsa

Kekayaan ibu pertiwi disalahguna

Mereka menggunakannya sesuka hati, untuk peribadi dan kroni

konon untuk mengurusnya dan menjaganya

Sudahlah begitu kerana mereka hendak menjaganya, mereka jatuh-menjatuhkan

sesama sebangsa

Kerana ibu pertiwi kaya untuk mengurusnya mereka berkrisis dan berbalah

dan berhasad dengki

Anak-anak ibu pertiwi berpecah-belah dan retak perpaduan mereka

Yang berjaya menjadi pengurusnya rasa bangga, yang gagal rasa kecewa

dan sakit hati pula

Rakyat umum yang tidak bercita-cita mengurusnya tahu silap mereka,

tapi tidak dapat membuat apa-apa

Mereka kecewa, tidak puas hati bercakap-cakap dan mengumpat di mana-mana

marahkan mereka

Yang menjaga ibu pertiwi sedar ramai anak-anaknya kandung atau tiri

tidak puas hati bahkan benci

Tapi mereka yang gilakan harta dan khazanah ibu pertiwi itu sudah hilang malu

Apa anak ibu pertiwi kata, biarlah dia kata apa sahaja

Yang penting aku sudah berjaya, aku sudah berkuasa, aku boleh buat apa sahaja

Di masa depan aku belum tentu ada kuasa dan mengurusnya

Mereka-mereka yang tidak campurtangan bahkan yang terpinggir

membuat jalannya sendiri pula

Kalau para pemimpin membuat onar secaranya tersendiri,

mereka ada onar yang tersendiri pula

Mereka lakukan berbagai-bagai gejala masyarakat yang menyusahkan semua golongan

di dalam negara

Seolah-olah mereka berkata: “Biarlah mereka pening kepala kerana kita juga pening kepala dibuat oleh mereka.”

Mereka berlepak-lepak melakukan vandalism, ragut, salahguna dadah, lawan guru,

lawan ibu bapa, gangsterism

Bergaduh, black metal, skin head, bahkan ada yang murtad peduli apa

Hari ini ibu pertiwi sungguh ternoda, maruahnya terhina, wibawanya jatuh

separas haiwan yang melata

Sekarang semua golongan termasuk yang menodanya cemas juga

Masing-masing menganggap kalau tidak cepat-cepat ibu pertiwi diselamatkan

masa depan anak-anak negara akan dikuasai dan kedaulatannya terhina

Mereka semua sudah kehilangan  idea

Mereka sudah kehabisan idea untuk menyelamatkannya

Bermacam-macam formula diguna pun tidak jadi juga,

bahkan gejala masyarakat terjadi berganda-ganda

Sekarang barulah terfikir oleh mereka hendak mencari orang Tuhan

menyelamatkan anak-anak bangsa

Tapi para pemimpin masih ramai lagi yang belum mahu lagi sedar

dan belum mahu merujuk kepada Tuhan dan orang-orang-Nya

Walau bagaimanapun  setengah mereka sudah ada kesedarannya untuk merujuk

kepada Tuhan dan orang Tuhan

Ini adalah khabar gembira dari Tuhan untuk bangsa kita sebagai anak ibu pertiwi

yang tercinta

Kita harap sedikit masa lagi ibu pertiwi dijaga oleh anak bangsa yang ikhlas

lagi dirahmati oleh Tuhan

Moga-moga ibu pertiwi bangsa maruahnya pulih semula, kedaulatannya gagah semula

 

13.7.2004 – 1

Menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer