warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Mendidik Rakyat Bukan Dengan Gertak







Mendidik Rakyat Bukan Dengan Gertak




Mendidik Rakyat Bukan Dengan Gertak

 

Mendidik rakyat bukan boleh gertak-gertak dan membentak-bentak

Apatah lagi mengugut-ugut bukan caranya

Hendak menjadikan rakyat yang baik kenalah bijaksana

Kerana manusia itu ada akal boleh berfikir

Ada jiwa yang mempunyai perasaan

Perasaan manusia kenalah jaga

Mendidik rakyat kenalah pemimpin ada ilmu yang banyak

Ilmu yang sentiasa baru

Jangan ilmu yang itu sahaja diulang-ulang manusia jemu

Mendidik rakyat si pendidik ada contoh yang baik pada dirinya

Ibadahnya baik, akhlaknya baik, tutur kata dan pergaulannya baik

Kalau cakapnya tidak serupa bikin, rakyat melihat dan menilai

Mungkin di hadapan pemimpin rakyat mengangguk-angguk

Di belakang pemimpin rakyat mengata dan mengutuk

Mengugut dan menghukum itu adalah usaha yang terakhir

Setelah rakyat dididik dengan bijaksana, lama pula masanya

Adakalanya kejahatan rakyat disebabkan kejahatan kita

Kerana itulah jika rakyat jahat, jangan salahkan mereka sahaja

Jangan-jangan kita pemimpin yang jahat, bagaimana rakyat hendak taat

Ketaatan itu adalah perasaan hati setelah dinilai oleh mata

Kalau mata selalu melihat pemimpin bejat

Bagaimanalah rakyat mahu taat dan setia

Pemimpin Yang Mengenal Perjalanan Hati

19.11.98

Selepas Subuh - 3

Pemimpin yang mengenal perjalanan hati manusia hampir tiada

Yang faham perjalanan hati manusia

Pemimpin yang lahir mudah sahaja

Ramai pemimpin telah buta dengan perjalanan hati manusia

Sebab itu hati tidak diambil kira

Apabila hati buta tidak nampak jalan yang merbahaya

Setiap hari pemimpin membawa rakyatnya ke Neraka

Dia sangka ke Syurga

Setiap hari pemimpin menggilap lahir rakyatnya

Tapi menggelapkan hati mereka

Pemimpin yang membawa malapetaka itu berpengaruh sekali

Bahkan mereka dianggap berjasa

Mereka dipuja, walaupun secara pura-pura

Mereka disanjung, sekalipun di belakangnya dibohongi

Mereka dipuji, walaupun di belakangnya di caci-maki

Lupa daratanlah pemimpin-pemimpin itu

Dibuai oleh rakyatnya yang tidak setia tapi tidak ketara

Namun mereka diperlukan

Mereka membawa syurga dunia

Menjamin kemewahan yang sementara

 

4.8.2001

Selepas Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer