warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Mendidik Dan Membentuk Manusia







Mendidik Dan Membentuk Manusia





Mendidik Dan Membentuk Manusia

 

Tidak ada  ibu bapa yang suka anak-anaknya derhaka, melawan ibu bapa,

tidak mengikut kata

Anak-anak yang baik adalah hasil didikan dari kecilnya

Oleh itu anak-anak menjadi baik bukan jadi dengan sendirinya, ia adalah hasil didikan

Sudahkah ibu bapa pandai mendidiknya?

Murid-murid taat dengan guru, hormat kepadanya tentulah menjadi guru-guru gembira

Sudah tentulah guru-guru rasa berjaya, terhibur dengan murid-muridnya

Murid-murid taat sudah tentulah melalui pelajaran dan didikan guru-gurunya

Guru yang baik, berakhlak mulia, berwibawa sudah tentulah menjadi ikutan

murid-muridnya

Ibarat kuih, ia terbentuk mengikut acuannya

Bagaimana acuan, begitulah bentuk kuihnya

Apakah di waktu ini guru-guru berakhlak mulia mengikut kehendak Tuhannya?

Sudahkah guru-guru itu berwibawa kerana taqwanya?

Murid-murid menjadi malu dengan guru-gurunya dan hormat kepadanya

kerana tawadhuknya?

Ini saya tidak boleh menjawabnya!

Guru-gurulah yang boleh menjawabnya

Kalau saya yang menjawab ditakuti disalahertikannya pula

Guru-guru tentulah boleh membaca siapa dirinya, berakhlak muliakah atau sebaliknya?

Sikap guru-guru yang ada sekarang baik atau buruk

tentulah hasil sistem pendidikan yang ada

Guru-guru sekarang pula tentulah menyambung sistem itu untuk murid-muridnya pula

Kalau berlaku sesuatu kepada sikap murid-muridnya baik atau buruk

tentulah menggambarkan guru dan sistem pendidikannya

Para pemimpin juga sudah tentulah suka rakyatnya taat setia,

menghormati pemimpin-pemimpinnya

Taat di hadapannya, patuh di belakangnya

Angguk di hadapannya tidak mengata di belakangnya

Rakyat taat, patuh dan setia ada hubungan dengan wibawa pemimpinnya

Kalau pemimpin baik, berakhlak mulia, ada wibawa, adil pula,

pengasih dengan rakyatnya takkan rakyatnya hendak mengata

Pemimpin yang baik tentulah rakyatnya suka, bahkan mati-mati

mempertahankan pemimpinnya

Jika rakyat tidak taat dan setia janganlah mudah hendak marah-marah

dan mengugut-ugut sahaja

Suluh diri dahulu, betulkan sikap kita

Nanti rakyat mudah taat setia, cinta pemimpinnya dan menghormati mereka

 

9.7.2004 2

Menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer