warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Mari Kita Mengingati Kembali Perasaan Kita Dari Sejak Kecil Hingga Ke Tua







Mari kita mengingati kembali perasaan kita dari sejak kecil hingga ke tua




Mari Kita Mengingati Kembali Perasaan Kita Dari Sejak Kecil Hingga Ke Tua

 

Di waktu zaman kanak-kanak kesukaan kita susu, coklat, biskut

Hiburan kita main-main kertas, main-main kereta kecil, dan berbagai-bagai mainan kanak-kanak

Itulah kebahagiaan kita, tidak ada yang selain itu

Jika ibu dan ayah cuba mengalih pandangan atau kesukaan selain yang tadi,

kita marah, sakit hati, hilang bahagia

Ketika remaja teralih pula rasa dan perasaannya, kegemaran dan hobi

bertukar tanpa diminta

Yang tadi tidak terasa hiburan dan kebahagiaan lagi

Hiburan dan kebahagiaan muda remaja, keluar rumah, bermain-main di padang, berlepak-lepak, bergaul bebas, bercinta-cinta

Selain itu makan-makan, berkelah-kelah, membuang-buang masa

Di waktu itu kita rasa tidak ada hiburan dan kebahagiaan selain itu

Ibu dan ayah kita faham bahawa hiburan dan kebahagiaan itu adalah perkara murahan

Ada yang lebih utama dan hakiki lagi hiburan dan kebahagiaan itu

Iaitu kenalkan Tuhan, cintakan Tuhan, membuat baik kepada manusia,

rindukan Akhirat tempat negara yang kekal abadi

Dia dorong anak-anaknya yang muda remaja ke arah itu

Anak-anaknya yang tidak mengerti iaitu kita terasa tergugat, risau, marah, benci, kecewa, putus asa, ingin lari

Bergaduh dengan ibu dan ayah kalau tidak terang-terangan, berlaku di dalam hati

Apabila kita sudah dewasa, seterusnya tua selera tadi berubah pula

Mula sedar dan insaf bahawa hiburan dan kebahagiaan yang dianggap di zaman

kanak-kanak, zaman remaja adalah palsu, menipu

Tapi nasi sudah jadi bubur, kita sudah terlanjur, hendak belajar lagi bukan masanya lagi

Tuhan belum kenal lagi, ibadah tidak tahu, syariat tidak faham, Akhirat hanya

dengar-dengar sahaja

Di waktu itu kita rasa apa yang dianjurkan oleh orang tua kita adalah benar,  terasa oleh kita rasa kasih sayang kepada kita di waktu itu

Tapi masa sudah berlalu, kita sudah tersilap nilai, di waktu itu kita tidak pun mendengar pandangan orang tua kita di waktu itu

Mungkin juga kita mahu bertaubat, membaiki diri tapi banyak perkara kita tidak tahu, maka kita pun berbuat secara meniru-niru

Apakah Tuhan akan menerimanya?

Itulah yang kita khuatiri

Mati menunggu masa, kubur sudah di depan mata

 

22.1.2004 1

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer