warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Mari Kita Mengenal Manusia Dan Bagaimana Dia Berperanan







Mari Kita Mengenal Manusia Dan Bagaimana Dia Berperanan





Mari Kita Mengenal Manusia Dan Bagaimana Dia Berperanan

 

Maha Besar dan Maha Suci Tuhan yang menjadikan di dalam diri manusia

ada empat anasir yang berfungsi dan berperanan

Jasad, roh, nafsu dan akal yang merupakan satu pakej kejadian manusia

yang  luar biasa dan berperanan

Keempat-empat anasir itulah yang bertindak bekerjasama satu sama lain

menggerakkan manusia di dalam kehidupan

Sama ada manusia sedar atau tidak sedar

begitulah diri manusia itu bertindak di waktu hidupnya

Kalau semua anasir itu sihat dan sama-sama dewasa dan matang

ia akan jadi manusia luar biasa, tetapi jarang berlaku

Peranannya sangat mengkagumkan, beruntunglah kalau satu bangsa itu

ada rakyatnya begitu, bukan sahaja individunya beruntung

Mari kita mengenal manusia lahir dan batinnya

Agar kita kenal diri kita dan kenal juga orang lain

dan mengenal watak dan sikap manusia untuk pandai mendidiknya

Jasad lahir tidak perlu diperkata kerana mudah manusia mengenalnya

Kita akan perkatakan tiga anasir yang penting sahaja

kerana susah difaham oleh manusia yang ramai

Tugas roh hanya merasa:

Seperti raa marah, rasa suka, rasa takut, rasa cemas, rasa sedih, rasa gembira, rasa senang, rasa meradang, rasa dendam, rasa sayang, rasa cinta, rasa simpati, rasa jijik, rasa dengki, rasa pelik, rasa lega dan sebagainya

Nafsunya peranannya berkehendak atau merangsang:

Tugas nafsu hanya merangsang dan berkehendak

Kehendaknya sama ada baik atau jahat, kehendaknya semulajadi sangat gelojoh,

rakus, tamak dan bakhil

Kemahuannya sangat luarbiasa, tidak ada batasnya, macam laut tidak bertepi,

kalau hendak diikutkan badan boleh merana, terseksa dan binasa

Tugas akal lain pula, ia mempunyai peranan yang tersendiri

Akal hanya memikir, mengkaji, mencari ilmu, menerima maklumat dan pengalaman, kemudian menilai, menapis, menyimpan dan mengeluarkan,

Akal I.Qnya pula ada enam kategori atau enam peringkat

eloklah diketahui oleh ibu bapa, guru-guru dan para pemimpin

Akal genius, atau abqari kekuatan berfikir yang luar biasa dan istimewa

mungkin seratus juta seorang di dalam satu zaman

Akal ini mampu membuat teori, atau membuat penemuan-penemuan baru dikatakan membuat matan satu-satu ilmu

Selepas itu akal cerdik, boleh dan mampu menghurai teori-teori tadi atau matan hingga mudah difaham oleh ramai

Mungkin 10 juta seorang sahaja yang mendapat I.Q ini

Sesudah itu I.Q cerdik biasa, boleh memahami sebahagian apa yang sudah dihurai

dan diperjelas jika seseorang itu diberi pelajaran yang cukup

Golongan ini agak ramai, ibu bapa dan guru-guru, para pemimpin juga

patut dapat menilai

Di bawah ini hanya I.Q biasa, tidak cerdik dan tidak pula bodoh,

itulah yang teramai di dunia ini

Di bawah ini ada lagi I.Q, iaitu yang bodoh dan yang dungu

tapi golongan ini tidak ramai bilangannya  

I.Q ini tidak mampu mempelajari ilmu-ilmu yang dalam dan tinggi-tinggi

Kalau didorong pun tidak boleh pergi,

mungkin setakat darjah rendah sahaja atau sekolah dasar

Roh ada empat kategori pula, roh yang bercahaya, roh yang bersih, roh yang kabur dan roh yang hitam-legam

Setiap peringkat roh ini ada hubungan dengan sejauh mana baiknya dan jahatnya nafsu

Nafsu pula ada 7 peringkat:

Ammarah nafsu yang sangat jahat,

lawwamah nafsu yang lemah mujahadah, kerana itulah selalu sahaja mencerca dirinya

Mulhamah nafsu yang sudah mula terpimpin dan terdidik tapi belum kuat,

belum mendarah mendaging, masih di dalam kebimbangan lagi

itulah nafsu orang yang soleh

Nafsu mutmainnah, nafsu yang sudah tenang,

ia tidak dapat lagi digugat oleh kesenangan mahupun kesusahan,

sudah dapat darjat wali kecil

Nafsu Radhiah, nafsu yang sudah redha apa sahaja yang telah ditentukan

oleh Allah Taala sama ada senang mahupun susah

Nafsu Mardhiah, nafsu yang Tuhan pula redha,

Nafsu Kamilah kemuncak kebersihan nafsu,

ini hanya ada pada rasul-rasul dan para-para nabi sahaja

Jasad lahir ia hanya tentera-tentera atau pekerja-pekerja suruhan hati,

ia hanya taat semata-mata sama ada kepada kebaikan mahupun kejahatan

Jasad hanya perlu dijaga kesihatannya

Agar mampu melaksanakan arahan hati, raja di dalam diri

Jika ia sihat, ia akan cergas dan aktif serta tahan lasak melaksanakan kehendak raja diri iaitu kehendak hati

Oleh itu kesihatan badan kenalah juga diusahakan dan dijaga

Makanannya hendaklah diberi, zat-zat makanan yang boleh menjaga kesihatannya hendaklah diusahakan

Keempat-empat anasir di dalam diri manusia bekerjasama satu sama lain

jika ia hendak bertindak

Sama ada tindakannya itu baik mahupun jahat

Mula-mula hati atau roh (raja diri) merasa

Kemudian rasa itu dihantar kepada nafsu, maka nafsu pun berkehendak

atau merangsang untuk mahu bertindak

Selepas itu ia hantar pula kepada akal bagaimana hendak melaksanakan,

maka akal pula yang memikirkan

Sesudah ada keputusan dari akal, ia arahkan seluruh anggota bertindak,

untuk mendapatkannya

Jika Tuhan kehendaki berjaya, maka berjayalah,

jika Tuhan tidak mengkehendaki, maka gagallah

Itulah dia manusia dan bagaimana dia  berperanan,

ketahuilah ilmu ini untuk pandai mendidik manusia

Selesailah sudah, maaf kalau salah

 

1.6.2003

Menjelang Zuhur & Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer