warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Manusia Tidak Kenal Tuhan







Manusia Tidak Kenal Tuhan




Manusia Tidak Kenal Tuhan

 

Apabila manusia sudah terlalu jahat, kerana tidak kenal atau tidak percaya Tuhan

atau tidak takutkan Tuhan atau tidak cintakan Tuhan

Berlakulah berbagai-bagai bentuk jenayah dan kejahatan di dalam kehidupan

Seribu satu macam kejahatan manusia lakukan

Hingga hilang keamanan dan keselamatan, manusia sentiasa takut dan bimbang

Di waktu itu undang-undang demi undang-undang, hukuman demi hukuman

tidak akan mampu menahannya

Manusia kalau sudah tidak takut Tuhan, jel dan hukuman bunuh tidak menakutkan

Kerana mereka menyangka mati selesai masalah

Yang bermasalah di waktu hidup, senang pun di sini, susah pun di sini (dunia)

Untuk mendapat kesenangan dan keuntungan, kita buatlah apa sahaja, nasib baik berjaya

Hati kecil mereka berkata, “Kalau kerana itu, dihukum mati, tidak mengapalah,

selesailah masalah

Apalah ertinya hidup kalau sengsara dan menderita, orang kaya bukan peduli kita

Kalau di dunia tidak dapat kesenangan dan kebahagiaan, di Akhirat mati jadi tanah

habis cerita”

Kalau manusia sudah ramai berfaham macam ini maka undang-undang dan hukuman tidak ada erti apa-apa

Ertinya kenalah kembali promosi Tuhan

Kenalkan Tuhan, hingga Dia ditakuti dan dicintai

Kembali kenalkan manusia hidup yang kedua yang kekal abadi iaitu Akhirat

Di sana nikmat pun hebat dan penderitaannya pun amat dahsyat

Setelah manusia kenal Tuhan, cinta dan takut

Setelah manusia mengutamakan hidup Akhirat

Setelah mereka yakin bahawa kejahatan yang dibuat di dunia akan dibalas di Akhirat kekal abadi seksanya tidak terperi

Maka manusia pun takut hendak membuat salah dan maksiat, kecuali sedikit sekali

Ini bukan satu yang dongengan, ia telah berlaku di dalam sejarah selama 300 tahun

yang dikatakan zaman salafussoleh

Zaman selepas salafussoleh itulah yang kita hendak ulangi,

berdasarkan kaedah yang sama

Cintakan Tuhan, takutkan Tuhan, cintakan hidup di Akhirat

Nanti hasilnya sama, kerana kaedahnya sama

Secara umum manusia akan menjadi baik, seperti di zaman salafussoleh yang silam

Wahai para pemimpin, para ulama, cerdik pandai hendaklah faham tentang ini!

 

22.1.2004 – 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer