warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Ketakutan Yang Sebenar







Ketakutan Yang Sebenar




Ketakutan Yang Sebenar

 

Aku hairan kebanyakan manusia

Mereka takut dan bimbangkan perkara-perkara yang kecil,

melupakan perkara-perkara yang besar

Bahkan perkara itu belum pun menimpanya sudah pun dibimbangkan

Adakalanya setengah mereka hilang ketenangan

Setelah perkara itu menimpanya, kebimbangan bertambah menyerang

Di antara perkara yang saya maksudkan itu, yang mereka sangat bimbangkan:

Kalau aku tidak lulus peperiksaan, gelaplah masa depanku, aku tidak akan senang

Tidak ada kelulusan, ertinya tidak ada kerja, atau dapat kerja murahan,

nanti apa hendak dimakan?

Jika badanku terus,  berterusan tidak sihat, siapalah hendak memberi aku

dan anak isteriku makan?

Kalaulah suamiku mati, siapalah yang hendak menanggung aku dan anak-anakku,

gelaplah hidupku masa depan

Sekiranya aku tidak dapat kerja berpanjangan, bantuan kerajaan pula dihentikan malanglah nasibku

Begitulah perkataan kalau, jika dan sekiranya menimpa bermacam-macam hal

Manusia merasa susah sebelum susah, rasa bimbang sebelum kebimbangan mendatang

Mereka tidak pun bimbang sesuatu yang pasti datang

Mereka tidak pun berfikir, macam mana nanti berhadapan dengan kematian

jika tidak ada amal kebajikan?

Apakah aku boleh terlepas daripada seksa kubur kalau tidak ada iman?

Alangkah dahsyatnya di Padang Mahsyar, sekiranya tidak ada iman dan taqwa

Aku mesti berfikir dari sekarang, kalau tidak ada amal bakti,

aku tidak sanggup masuk Neraka

Itulah dia keempat-empat  ketakutan yang akan ditempuh oleh setiap insan

Tapi mengapa manusia tidak fikirkan?

Mengapa manusia tidak membuat persiapan?

Manusia sudah jadi bodoh di dalam kecerdikan

 

28.1.2004 1

Menjelang Asar / menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer