warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kesalahan Bekas Kawan Kawanku







Kesalahan Bekas Kawan-kawanku





Kesalahan Bekas Kawan-kawanku

 

Bekas kawan-kawanku! Yang telah terpisah denganku sejak sepuluh tahun lalu

Yang telah menentang, menghina dan mengataku

Sama ada yang berada di gelanggang guaman, nasyid, berniaga, buruh, tulisan, pelajaran, makan gaji dan lain-lainnya

Sudah sepuluh tahun lamanya kamu berjuang hendak menjatuhkanku

Dengan berbagai-bagai cara, berbagai-bagai teknik dan usaha

Kamu telah menggunakan berbagai golongan menjatuhkan aku

Golongan itu sebahagia agensi kerajaan, atasan, golongan media massa,

ulama, masyarakat umum

Tuduhan demi tuduhan, penghinaan demi penghinaan, sindiran demi sindiran,

ejekan demi ejekan dilemparkan kepadaku

Aku hanya berdiam diri

Lebih-lebih lagi aku sebelum dibebaskan tidak dibenarkan bercakap,

menulis, mempertahankan diri

Aku diserang kiri dan kanan, aku berdiam diri, aku membisu

Cuma aku ada Tuhan, kawan sejatiku, aku mengadu kepada-Nya,

di samping aku mendoakan kebaikan kamu

Seperti yang aku diajarkan oleh Nabi

Usaha kamu sepuluh tahun itu adalah agak lama

Kalau menanam pokok sudah makan buah

Jika belajar sudah jadi pandai

Sekiranya berniaga dengan betul sudah jadi jutawan

Kalau berjuang setidak-tidaknya kawan sudah ramai

Kalau berkahwin sudah ramai menghasilkan anak-anak

Tapi apa yang aku lihat perubahan kamu tidak begitu nampak

Sejak kita berpisah hingga aku sudah bebas tidak ada apa-apa istimewa pun

yang ada pada kamu semua

Saya buat perbandingan antara kamu dan aku

Bukan pula hendak menghina kamu dan aku hendak berbangga dengan diriku

Aku berlindung dengan Tuhan dari berbangga diri

Aku berlindung dengan Tuhan daripada hendak menghina orang,

nasib aku pun belum tahu lagi

Aku buat perbandingan kerana hendak melihatkan kuasa Tuhan

Aku buat perbandingan menceritakan realiti yang terjadi

Moga-moga kita bersama boleh berfikir agar sedar dan insaf

Semoga kita dapat melihat dimana salah silapnya kita

Agar kita sempat bertaubat sebelum mati

Aku hendak buat perbandingan di sudut dunia sahaja

Kerana itu yang berlaku di dunia, nampak di mata, di dengar oleh telinga,

hendak pura-pura tidak boleh

Kalau hal akhirat sama-sama kita tidak nampak, kamu dan aku

Nasib kita di sana sama-sama belum tahu apatah kita ke Syurga atau ke Neraka

Cuma kita berharap, kita sama-sama ke Syurga,

janganlah hendaknya ke Neraka wal’iyazubillah

Setelah sepuluh tahun lamanya kita berpisah

Kamu ada usaha menjatuhkan aku, tapi tanganku terikat, mulutku dijahit,

aku tidak boleh mempertahankan diri

Aku hanya serah sahaja kepada Tuhan, aku tidak dapat membela diriku,

biarlah Tuhan yang membelanya

Sepuluh tahun kamu berjuang nisbah kekayaan, aku lebih kaya daripada kamu

Di dalam soal kenderaan kereta aku lebih canggih dan mewah daripada kereta kamu

Tempat tinggalku lebih besar dan selesa daripada rumah kamu

Di segi perniagaan aku ada 450 rangkaian di seluruh dunia,

kamu kalau ada pun hanya satu

Di sudut kawan dan simpati, kawan dan simpatiku lebih ramai daripada kamu

Bahkan ada yang di luar negeri, bahkan bertambah ramai daripada dahulu

Di sudut makan minum, berpakaian saya lebih mewah daripada kamu

Di sudut berjalan-jalan setelah saya bebas sama macam dahulu

boleh pergi ke mana-mana

Sedangkan kamu perjalanan kamu sangat terbatas

Nisbah nama, nama saya masih disebut-sebut orang bukan macam kamu

Nisbah isteri dan anak, isteri dan anakku lebih ramai dari kamu

Kecuali kamu yang sempat berpoligami di masa bersamaku dahulu

Yang belum sempat jangan poligami perang tidak berkesudahan nanti

Setelah dibuat perbandingan tentang dunia di antara aku dan kamu

Kamu tidak pun lebih istimewa dari aku

Padahal kamu bebas bertindak, bebas bercakap, bebas menghasut, bebas mengata

Sedangkan aku telah kukatakan aku hanya berdiam diri membisu

Sepatutnya aku yang paling teruk sekarang bukan kamu

Aku dengar ada di kalangan kamu hendak makan pun begitu susah sekali

Ada yang pakaiannya sudah lusuh sekali tidak terurus

Rambut pun kusut masai macam orang tidak siuman, sungguh kasihan

Cukuplah aku menyebut sekadar itu kalau kita mahu sedar dan insaf

Tidak perlu saya berkata lebih dari itu

Yang sebenarnya macam-macam yang aku dengar tentang kamu yang menyayat hati

Aku tidak mahu memberi malu

Kerana aku bukanlah manusia yang baik, aku pun manusia

yang selalu sahaja membuat dosa

Apa yang aku sebutkan sekadar hendak menyedarkan sahaja kalau mahu sedar

Jika tidak mahu sedar juga aku hanya serahkan kepada Tuhan

Tuhan tahulah hendak berbuat kepada hamba-hamba-Nya

Tuhan adalah Maha Bijaksana dan tidak menzalimi hamba-hamba-Nya

Kita tunggu dan lihatlah nanti, jika sama-sama panjang umur

 

31.10.2004 – 3

Waktu Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer