warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kerajaan Yang Adil Tidak Lama







Kerajaan Yang Adil Tidak Lama




Kerajaan Yang Adil Tidak Lama

 

Sekalipun umat Islam pernah menjadi empayar selama 7 abad

Daerah kekuasaannya luas dan melebar tiga suku dunia

Berbagai-bagai aspek ilmu pengetahuan yang telah dapat diterokai

Lahirlah berbagai-bagai tokoh-tokoh ilmuan

Di bidang-bidang masing-masing

Tapi kerajaan yang adil tidak lama

Pemimpin yang adil hanya beberapa orang sahaja

Rasulullah SAW sudah tentulah

Yang tidak boleh disanggah

Empat orang Khulafaur Rasyidin

Yang menjadi contoh dan mengikut Sunnah

Dicelah oleh Khalifah Umar Ibnu Al Aziz

Sekitar 2 tahun memerintah

Berlaku lagi kepada Salehuddin Al Ayubi yang boleh tahan juga

Dan sekali lagi berlaku kepada Muhammad Al Fateh yang menawan Konstantinopel

Di luar nama tersebut sudah tidak lagi menjadi pemimpin yang adil

Sedangkan mereka adalah ramai bilangannya

Dan memakan masa yang panjang pula

Pemimpin-pemimpin yang kita senaraikan tadi adalah bayangan Nabi

Mereka adalah pemimpin-pemimpin yang ditunjuk

Atau ada isyarat dari Nabi

Mana-mana pemimpin yang tidak ditunjuk

Atau tidak ada isyarat

Nampaknya tidak ada seorang pun yang adil

Di akhir zaman, ada 3 pemimpin yang disimpan yang akan menegakkan keadilan

Pemuda Bani Tamim, Imamul Mahdi, Nabi Isa Al Masih yang dijanji

Ketiga-tiga tokoh ini namanya ada disebut oleh Nabi

Mereka semuanya membawa rahmat dan berkat buat ummah

Oleh itu siapa yang tidak ditunjuk atau tidak ada isyarat dari Nabi

Janganlah hendak merebut jadi pemimpin

Mereka akan membawa kerosakan atau tidak mampu menegakkan keadilan

Sabar dengan pemimpin-pemimpin yang ada

Itu lebih baik dan banyakkan ibadah

Daripada kita berjuang hendak memerintah

 

Menjelang tidur

24.10.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer