warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kenal Tuhan Dahulu Barulah Syariat Nya







Kenal Tuhan dahulu barulah syariat-Nya




Kenal Tuhan dahulu barulah syariat-Nya

 

Di dalam ajaran Islam, mengenal Tuhan lebih dahulu adalah perkara yang pertama dan utama

Selepas itu barulah mengenal syariat-Nya pula

Tujuan mengenal Tuhan agar hamba-hamba-Nya di kalangan manusia

cinta kepada-Nya

Pepatah Melayu ada berkata: Tidak kenal maka tidak cinta

Percaya sahaja adanya Tuhan tapi tidak kenal Tuhan sudah tentu cinta tidak berbunga

Tidak cinta kepada Tuhan, syariat-Nya orang tidak akan menghormati

Mari kita mengenal Tuhan agar kita cinta kepada-Nya

Tuhan adalah Allah yang mencipta dunia Akhirat dan seluruh isinya

Mencipta manusia bahkan mencipta segala-galanya

Dia adalah Maha Berkuasa, Maha Mengetahui, Maha Melihat, Maha Mendengar,

Maha Berkehendak dan kehendak-Nya tertunai segala-galanya

Tuhan adalah mengadakan dan mentiadakan, mematikan dan menghidupkan

Menghukum sama ada di dunia mahupun di Akhirat kerana keadilan-Nya

Tuhan adalah segala-galanya

Dialah yang memberi makan dan minum, Dialah yang menyakitkan dan menyembuhkan

Dia juga menyenangkan dan menyusahkan, memiskinkan dan mengkayakan

Menjatuhkan dan menaikkan seseorang atau sesuatu bangsa

Memberi rahmat dan nikmat, memberi niqmat dan bala bencana

Mendidik, mengasuh, menjaga dan memberi keselamatan

Memberi petunjuk dan menyesatkan sesiapa yang Dia suka

Tapi semuanya berlaku dengan ketentuan dan hukuman-Nya

Siapa yang masuk Neraka adalah dengan keadilan-Nya

Siapa yang masuk Syurga adalah dengan rahmat-Nya

Tuhan adalah Zat  yang Maha Esa, tidak ada bandingan dan tandingan

Tidak ada penyamaan dan penyerupaan

Maha Suci daripada penyerupaan dan Maha Suci daripada dapat dilintaskan

Hakikat Zat-Nya Dia sahaja yang mengetahui

Tiada di kalangan makhluk-Nya yang mengetahui

Sekalipun para malaikat yang suci daripada dosa dapat mengetahui

Kuasa atau Qudrat-Nya bukan dengan tenaga, kehendak-Nya bukan dari perasaan-Nya

Tuhan tidak ada perasaan macam manusia

Yang berkuasa dan berkehendak adalah Zat-Nya

Begitu juga melihat, mengetahui, mendengar, adalah Zat-Nya

Yang mempunyai sifat-sifat itu semuanya

Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Maha Qahhar dan Jabbar

 

Jam 1.00 pagi

5.1.2000 (28 Ramadhan)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer