warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kemuliaan Hamba Apabila Dapat Mengekalkan Rasa Kehambaan







Kemuliaan hamba apabila dapat mengekalkan rasa kehambaan




Kemuliaan hamba apabila dapat mengekalkan rasa kehambaan

 

Kemuliaan seorang hamba di sisi Allah Taala ialah manakala dia dapat mengekalkan rasa kehambaannya

Rasa malu, rasa hina diri, rasa tidak sempurna, rasa tidak berguna

Tidak pernah memandang besar dengan amal ibadah dan kebaikannya

Bahkan dia lupakan sahaja

Tidak merasa dirinya baik lebih-lebih lagi tidak merasa diri istimewa dan luar biasa

Dia merasa di dalam kesalahan dan dosa

Tidak pernah dia merasa dirinya mulia

Begitu juga kehinaan seorang hamba itu ialah apabila merasa diri mulia

Dia rasa orang istimewa dan luar biasa

Dia rasa baik, rasa pandai, rasa berjasa dan tidak berdosa

Rasa kehambaan sudah tidak ada atau hilang dari perasaannya

Dia rasa tuan, dia rasa perlu dihormati dan dibesar-besarkan

Kalau orang tidak hormat, sangat tersinggung perasaannya

Bahkan ke mana sahaja dia pergi memang minta dihormati

Jika tidak dihormati sakit hati

Jasa atau kebaikannya selalu sahaja dikenang, bahkan minta dikenang

Kejahatan dan kecuaiannya selalu sahaja dilupakan

Kebaikannya selalu sahaja diingatnya

Kelebihannya selalu sahaja minta dipuji

Kalau dipuji, wah, berbunga hatinya

Kalau dikeji atau dicaci terseksa jiwanya

Hatinya sakit, benci kepada orang itu pun bermula

Jadi, kemuliaan seseorang itu bukan minta dimuliakan

Tapi merasa diri hina di situlah kemuliaan di sisi Tuhan

 

4 Safar 1421

Lepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer