warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kembali Kepada Fitrah Hamba







Kembali Kepada Fitrah Hamba




Kembali Kepada Fitrah Hamba

 

Seseorang  hamba itu kalau dia kembali kepada fitrahnya

Di situlah ketenangan dan kebahagiaannya

Dia merasa dirinya hina

Kerana kejadiannya memang hina

Kejadian yang pertama dari tanah yang tidak ada nilainya

Kejadian yang kedua dari air mani yang menjijikkan dan amat hinanya

Kerana sedar dirinya hina rasa malunya terbawa di mana-mana

Dia rasa tidak ada harga diri

Kalau orang hendak menghinanya, hinalah tidak mengapa, memang aku hina

Jika orang memujinya terseksa dirinya, dia rasakan orang memakinya

Kerana kemuliaan itu tidak patut dia terima

Orang yang hina dimuliakan

Kerana dia sedarkan diri kemuliaan itu amat menyeksakan

Bukan satu keseronokan

Dihina dia lebih merasa dimuliakan

Dimuliakan dia merasa satu penghinaan

Penghormatan yang tidak patut diberi, dianugerahkan

Seolah-olah dia merasakan manusia memerli-merlinya

Orang yang sedar dirinya hamba

Dia tidak terfikir ingin menagih sanjungan dan pujian

Tapi kalau manusia yang tidak sedarkan dirinya

Dia rasa tuan patut dimuliakan

Di mana-mana pergi patut mendapat penghormatan

Manusia macam ini kalau dihina terseksa jiwanya

Kalau dipuji berbunga hatinya

Terasa pula manusia luar biasa

Orang ini tidak payah dihina

Kalau tidak diberi penghormatan pun sudah cukup menyeksakan

Orang yang rasa dirinya tuan

Ke mana pergi jiwa tidak tenang kalau tidak diberi penghormatan

Mana hendak dapat penghormatan setiap masa?!

 

Menjelang tidur

2.10.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer