warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kemampuan Manusia Terbatas







Kemampuan Manusia Terbatas




Kemampuan Manusia Terbatas

 

Kemampuan manusia serba terbatas

Pengetahuan, pendengaran, penglihatannya terbatas sekali

Kerana sebahagian jasadnya sahaja yang berfungsi mengambil peranan

Pengetahuan hanya akal sahaja yang mengetahui

Lain-lain anggota tidak mengetahui

Pendengaran hanya telinganya sahaja yang mendengar

Lain-lain anggota tidak mendengar

Penglihatannya hanya mata sahaja yang berfungsi

Lain-lain anggota tidak melihat

Begitu juga lain-lain anggota badan, mempunyai satu fungsi sahaja

Itu pun berfungsi masih terbatas

Berlainan sekali Tuhan, segala sifat-Nya adalah tembus dan telus   

Kerana Zat-Nya yang Maha Suci daripada bandingan itu yang berfungsi

Zat-Nya yang tidak boleh dibelah bahagi itulah yang berkuasa

Zat-Nyalah yang mengetahui

Zat-Nyalah yang melihat dan Zat-Nya yang mendengar

Kerana sifat Tuhan walaupun banyak tapi peranan Zat-Nya tidak dibelah bahagi

Dan satu-satu sifat tidak berperingkat-peringkat

Ertinya Zat-Nya yang Maha Esa itulah yang berperanan mempunyai berbagai-bagai sifat yang telah disebutkan tadi

Kerana itulah Zat Tuhan yang mempunyai sifat segala-galanya taraf Maha

Segala sifat-sifat-Nya Maha Sempurna, yang tidak perlu disempurnakan lagi

Manusia, setiap anggotanya mempunyai fungsi yang tersendiri atau berbeza-beza

Ada yang mendengar sahaja, ada yang mengetahui sahaja, ada yang melihat sahaja

Tuhan tidak begitu, Tuhan tidak berperanan seperti makhluk

Tuhan kita, Zat-Nya yang berperanan yang mempunyai sifat-sifat yang banyak

Walau banyak, ia tetap satu

Zat-Nyalah yang mendengar, Zat-Nyalah yang mengetahui

Zat-Nyalah yang melihat, Zat-Nyalah yang berkuasa

Kerana itulah Tuhan boleh berperanan serentak

Masa itulah Dia berkuasa, masa itulah Dia mengetahui

Masa itulah Dia mendengar, masa itulah Dia melihat

Dia tidak berlaku silih berganti

Begitulah Tuhan tidak serupa sama sekali dengan makhluk

Kerana itulah Dia dikatakan Maha Suci dan serba Maha

 

Menjelang Maghrib

28.12.99 (20 Ramadhan)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer