warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kemakmuran







Kemakmuran





Kemakmuran

 

Kemakmuran lahir ialah senang makan minum

Senang berpakaian bahkan lebih daripada cukup

Tempat tinggal mencukupi bagi setiap orang dan keluarga

Alat-alat perhubungan mudah dan selesa

Mudah pula mengurus kehidupan dan keperluan

Tapi tidak mesti sudah tidak ada lagi ketakutan dan kebimbangan

Belum terjamin tidak adanya jenayah berat dan ringan yang menakutkan

Kerana kemakmuran semata-mata belum menjamin keamanan

Kerana di dalam sejarah hidup manusia berbagai-bagai corak masyarakat boleh terjadi

Ada zaman kemakmuran yang sangat terbatas

Kemewahan belum memuaskan, tapi perikemanusiaan mewah menghiburkan insan

Manusia berkasih sayang, bertimbang rasa, rasa bersama bekerjasama sesama

Bertolong bantu, aman damai, menampung kekurangan kemakmuran di dalam kehidupan

Adakalanya kurangnya kemakmuran tidak mencacatkan

kalau ada keamanan dan kedamaian

Kemakmuran jiwa seseorang tidak sama dengan kemakmuran lahir secara ramai

Kemakmuran jiwa hati lapang sekalipun di dalam ujian

Jiwa tenang sekalipun berhadapan dengan kesusahan

Hati takutkan dan cintakan Tuhan, hingga hal-hal dunia tidak menggugat  perasaan

Rasa kehambaan tinggi, hingga rendah diri, baik hati

Jiwa subur dengan kesabaran, keluh-kesah hilang sekalipun memang di dalam kesusahan

Jiwa manusia rasa sentiasa berdosa dan takut dengan dosa

Penyerahan hati kepada Tuhan, masa depan tidak dibimbangkan

Fikiran manusia memikirkan masa depan

Bukan masa depan di dunia yang pendek, tapi masa depan yang jauh iaitu Akhirat sana

Hingga kesusahannya di dunia menjadi dada lapang,

kesusahan Akhirat yang dibesarkan dan disusahkan

Inilah dia kemakmuran jiwa manusia

Kemakmuran  jiwa membawa keampunan Tuhan

Kemakmuran kebendaan di dalam kehidupan tidak mesti dapat keampunan Tuhan

Adakalanya kemakmuran jiwa membawa kemakmuran di dalam kehidupan

Adakalanya kemakmuran jiwa membawa kemakmuran di dalam kehidupan

dan mendapat keampunan Tuhan

Makmurkanlah hati atau jiwa dengan sibuk merasa bertuhan,

dengan berbagai-bagai perasaan

Itulah makmur yang sejati dan dikehendaki oleh Tuhan

Tidak dapat kemakmuran di dalam kehidupan pun tidak mengapa,

itu hanya sampingan

Kemakmuran jiwa ia membawa keampunan Tuhan

 

10.10.2004 1

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer