warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kehidupan Yang Sebenar







Kehidupan Yang Sebenar




Kehidupan Yang Sebenar

 

Di waktu masih hidup, mata masih celik dan jaga hakikatnya tidak celik dan tidak jaga dibandingkan selepas mati

Manusia akan sangat celik dan jaga, selepas matanya pejam di waktu kematiannya

Ketika mata terbuka manusia tidak terkejut dan tersentak   

Selepas matanya tertutup ketika matinya  barulah manusia terkejut

Tersentak dan terkejut setelah melihat hakikat hidup yang sebenarnya

Ketika hidup di dunia Tuhan flash-back semula, terasa sangat di masa di dunia

hanya main-main sahaja

Terasa sangat di dunia dahulu tidak ada erti apa-apa

Masa yang diberikan terlalu sekejap, macam pagi sampai ke petang sahaja

Segala yang dicari dan semua yang direbut hanya palsu belaka

Selepas mata pejam, setelah tiba kematian, terlihat hakikat hidup yang hakiki

Nikmatnya hakiki dan kekal abadi dan penderitaannya pun hakiki kekal abadi

Di sini fahamlah kita di masa mata celik dan terbuka manusia tidur

Di kala mata pejam dan tidak terbuka dia jaga, terkejut terbeliak matanya

Melihat hakikat hidup yang dia tidak sangka, terlalu hebatnya

Terasa nikmat di dunia tidak berguna, ternyata penderitaan di dunia kecil sahaja

Di Akhirat segala-galanya hebat dan dahsyat, sama ada nikmat mahupun azabnya

Itulah yang dimaksudkan di masa mata pejam terjaga, di ketika mata celik

tidur dengan nyenyaknya

Penyesalan pun tiba, tapi sudah terlewat masanya

Segala-galanya sudah terlanjur, nasi sudah jadi bubur

Dunia dan nikmatnya sudah menipunya di waktu hidupnya

Kita yang masih hidup ini hubaya, hubayalah dengan tipu daya dunia

 

5.3.2004 1

Menjelang Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer