warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kebaikan Dan Keburukan Dunia







Kebaikan Dan Keburukan Dunia




Kebaikan Dan Keburukan Dunia

 

Kekayaan, kemewahan, kesenangan bukanlah satu kesalahan di dalam ajaran Islam

Jika ia tidak merosakkan jiwa dan cara fikiran manusia atau insan

Mungkin dari sini dengan kekayaan dan kemewahan boleh membuat baik kepada manusia

Fakir, miskin, orang yang mendapat kemalangan dapat terbela

Begitulah mengikut logik akal, memang tidak boleh disangkal

Hujah ini sedap didengar tapi payah diamalkan atau payah hendak dikotakan kecuali sedikit dari manusia

Perlu diingat sejarah telah memaparkan kekayaan, kemewahan dan kesenangan majoritinya manusia derhaka

Lebih-lebih lagi di samping kekayaan ada pula kuasa, terjadilah bermaharajalela dan membuat aniaya

Ada yang asalnya miskin, susah, setelah kaya, senang lebih-lebih lagi ada kuasa

dia derhaka

Kekayaan, kemewahan, kesenangan macam ular bisa

Memelihara ular bisa tidaklah salah

Kalau pandai boleh jadi hiburan dan boleh dapat duit

Tapi berapa ramai orang yang pandai menjaganya tidak berbahaya

Kebanyakan orang akhirnya dipatuk ular, bukan senang menjaganya

Begitulah kekayaan dan kemewahan ramai yang kecundang

Kekayaan dan kemewahan merosakkan mereka hingga derhaka

Oleh itu mari kita lihat kerosakan dari kekayaan dan kemewahan untuk mengambil ingatan

Moga-moga kalau kita kaya dan mewah, kita tidak ditipunya, dengan Tuhan  tetap kita taat dan setia

Biasanya kekayaan dan kemewahan mendorong manusia derhaka

Di antaranya:

1. mudah megah dan sombong serta riyak bersamanya.

2. rasa tawakkal kepada Tuhan tercabut dari hatinya kerana apa yang dia hendak ada dan sedia ada.

3. kurang berharap kepada Tuhan kepada Tuhan kerana pada dirinya atau orang tempat sandarannya sudah sedia punya.

4. rasa kehambaan dan tawadhuk mudah hilang.

5. tidak terasa nikmat itu dari Tuhan, dia rasa dari usahanya atau dari kekayaan orang tuanya atau sandarannya.

6. apabila sudah kaya pembaziran payah dielakkan.

7. kekayaan dan kemewahan menjadikan orang manja.

8. mudah jatuh cinta dengan kekayaan dan kemewahan, mudah hilang rasa bertuhan, bahkan tidak terasa perlunya Tuhan.

9. setelah kaya dan senang terasa diri luar biasa, bergaul dengan golongan bawahan pun renggang.

10. sekiranya kekayaan dan kemewahan itu Allah Taala ambil semula dia jadi bingung, apabila hendak hidup tidak tahu hendak bersusah-susah.

11. akhirnya dia suka mencari jalan senang, suka meminta-minta, suka berhutang, suka tipu orang, suka mencuri, mungkin bunuh orang.

12. begitulah kekayan dan kemewahan, memilikinya tidak salah tapi bahayanya banyak ramai orang kalah.

Logiknya dengan kekayaan boleh membuat kebaikan tapi realitinya

ia membawa kejahatan

Kerana itulah diceritakan di dalam Neraka ramai orang-orang kaya dan yang berkuasa

Hubaya, hubayalah (berhati-hatilah) dengan harta, ia adalah ular berbisa, payah menjaganya

 

1.3.2004 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer