warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Kaedah Penyampaian Ilmu Islam







Kaedah Penyampaian Ilmu Islam




Kaedah Penyampaian Ilmu Islam

 

Untuk menjadi orang yang berilmu dan pandai mudah,

Bertanggungjawab dengan ilmu tidak semudah

Hanya orang yang takutkan Tuhan sahaja yang boleh

Menjadi orang yang kaya pun tidak susah, berkorban dengan kekayaan tidak mudah

Biasanya apabila kaya jadi megah, sombong pun datang, bakhil pun menyerang

Untuk mencari kemegahan secara dunia mudah,

menjadi orang Tuhan tidak semudah

Orang Tuhan, dia beribadah, berakhlak, berkorban, berkasih sayang,

pemurah, merendah diri, pemaaf, berkhidmat

Mencari nama dan glamor secara dunia ramai yang boleh, kerana ramai penyokongnya

Tapi ada orang dia patut diberi nama, sebaliknya dihina,

kerana dia beragama banyak pihak tidak suka

Oleh itu di dunia ini tidak boleh menjadi ukuran menilainya

Ada orang baik dianggap jahat kerana dia orang Tuhan,

ada orang jahat dianggap baik kerana dia disukai kerajaan

Penilaian yang sebenarnya di Akhirat, tepat

Yang akan patut dibela akan dibela, yang akan patut dihina akan dihina

Semuanya berlaku dengan adil dan saksama

Carilah penilaian Tuhan janganlah cari penilaian insan

Apalah ertinya dapat sanjungan manusia di dunia hanya sementara

Carilah sanjungan Tuhan, ia kekal abadi di Akhirat sana

Kalau engkau dianggap oleh manusia jahat tidak mengapa, jangan Tuhan anggap  

Janganlah terpesona dengan anggapan baik dari manusia, ia menipu daya

Di Akhirat kelak kecewa, tempatnya Neraka

Carilah kebaikan mengikut tanggapan Tuhan, sekalipun semua makhluk menghina

Penghinaan itu hanya sementara, tanggapan baik dari Tuhan itu sepanjang masa

Carilah redha Tuhan, jangan cari redha manusia

 

2.5.2004 1

Menjelang Maghrib

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer