warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Janganlah Tertipu Dengan Sanjungan Dan Kemajuan







Janganlah Tertipu Dengan Sanjungan Dan Kemajuan





Janganlah Tertipu Dengan Sanjungan Dan Kemajuan

 

Janganlah engkau rasa bangga, engkau dimuliakan orang,

engkau anggap diri engkau mulia

Para Rasul dihina orang, dia tetap mulia di sisi Tuhan, dia pula tidak merasa mulia

Orang muliakan engkau tidak semestinya  engkau orang mulia

Jangan, jangan Tuhan hendak tipu engkau secara istidraj

Kerana engkau sudah derhaka kepada-Nya kemudian terjun ke Neraka

Orang memuji-muji engkau, engkau terpesona

Engkau rasa luarbiasa, ada jasa

Para Rasul dicaci-maki orang, apakah mereka  hina?

Engkau dipuji orang apakah engkau mulia?

Ramai pengikut engkau petanda engkau berjaya?

Tanda Tuhan muliakan engkau?

Para Rasul pengikut mereka sedikit, apakah tanda mereka  gagal, apakah tanda Tuhan menghina mereka?

Sedikit pengikut itu tanda kebenaran

Membawa kebenaran itu adalah tanda kejayaan

Membawa kebenaran itu tanda Tuhan suka dan redha

Engkau tidak dicaci orang, engkau membuat kemajuan tanda engkau berjaya

Ukuran berjaya bukan kerana sanjungan orang, tidak juga kerana kemajuan

Para Rasul dicemuh orang, dikata gila, dituduh tukang sihir, tidak ada kemajuan

tetap Tuhan sayang

Ia tetap diakui oleh Tuhan orang yang berjaya,

Berjaya atau tidak bukan ukuran insan

Berjaya atau tidak adalah ukuran Tuhan

Janganlah engkau tertipu oleh kemajuan dan sanjungan orang

Perjuangan engkau juga cepat dapat orang, senang, kurang ujian  janganlah bangga

Para Rasul perjuangan mereka menderita, sengsara, dikejar-kejar, diburu-buru,

Berkelana, dia tetap orang Tuhan

Engkau dengan sanjungan, kemajuan, kemewahan, kesenangan, kurang cabaran,

bukan cara itu keredhaan Tuhan

Engkau kurang mendapat musuh tidak mesti dimuliakan Tuhan

Para Rasul banyak musuh mereka, tetap dimuliakan Tuhan

Janganlah sampai engkau tertipu oleh kesenangan

Para Rasul tidak pernah mendapat kesenangan

Mereka tetap disanjung Tuhan

Janganlah engkau rasa gembira dengan pengikut engkau yang ramai

Para Rasul gembira dengan pengikutnya yang sangat kurang tapi setia

Mereka  tetap disayangi dan diredhai Tuhan

Engkau masih menjadi tanda tanya

Apakah Tuhan redha dengan engkau atau sebaliknya?

Janganlah engkau gembira, ditakuti di sebalik kegembiraan itu

akan disusul dengan dukacita dan penyesalan

 

14.9.2004 3

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer