warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Janganlah Banyak Ketawa







Janganlah Banyak Ketawa




Janganlah Banyak Ketawa

 

Janganlah ketawa  terbahak-bahak atau berdekah-dekah

ia boleh melalaikan hati

Hati yang lalai akan menjadi keras

Hati yang keras payah menerima kebenaran

Janganlah terlalu suka, kematian bila-bila boleh tiba

Orang mukmin selalu sahaja dukacita

Kerana mengenang dosanya, mengenang kelemahannya, mengenang kelalaiannya

Orang mukmin merasakan kematiannya di depan mata, bila-bila masa

Orang mukmin kakinya di dunia, hatinya di Akhirat sana

Dia tidak tahu nasibnya, kerana itulah hatinya gundah gulana

Orang mukmin sukanya ialah bersyukur, dapat membuat baik, dapat menolong manusia

Dia sentiasa tenang, tidak gopoh, berhati-hati, berdisiplin hidupnya

Dapat nikmat terasa malu dengan Tuhannya, kedatangan bala sabar menerimanya, ketentuan Tuhan dia redha

Simpati dengan fakir miskin, belas kasihan dengan anak-anak yatim dan janda-janda

Hatinya dengan Tuhan, badannya dengan manusia

Sentiasa rasa berdosa, rasa hina, rasa lemah, rasa tidak berguna

Ibadahnya sangat dijaga, istiqamah mengerjakannya

Ibadah jadi budaya, sangat menghayatinya

Kesan ibadahnya dapat dilihat pada akhlak mulianya

 

22.3.2004 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer