warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Islam Yang Telah Disalah Ertikan







Islam Yang Telah Disalah Ertikan





Islam Yang Telah Disalah Ertikan

 

Umat Islam agama sudah dikomersialkan

Beragama dengan tujuan mendapatkan duit untuk kehidupan

Agama bukan untuk Tuhan tapi untuk cari makan

Belajar agama hingga ke luar negara tujuan cari makan

Belajar menghafaz Al Quran tujuan cari makan juga

Membaca Al Quran tujuan cari makan, kehidupan dan cari nama

Mengajar, berdakwah, motivasi juga untuk cari makan dan upah

Menyembahyangkan jenazah juga untuk periuk nasi juga

Adakalanya tawar-menawar berapa banyak bayarannya

Bahkan ada puak dia jadi agen sembahyang mayat untuk dapat upah

Ia berlaku di pondok-pondok pengajian dan di pesantren-pesantren agama

Jadi imam juga lumrah berlaku tujuan  cari makan dan dapat bayaran juga

Belajar agama untuk dapat jawatan itu sudah perkara biasa

Ia sudah berlaku dan terjadi agak lama

Ia berlaku sudah beratus tahun lamanya

Sungguh sedih agama sudah tidak jadi agama lagi

Duti sudah jadi agama, agama adalah bayarannya

Bahkan buka pondok pengajian pun tujuan cari makan

Ada pondok ada murid maka murid mereka adalah duit

Aduh watak akhir zaman agama sudah tidak jadi agama lagi

Orang agama hanya tinggal bilangan jari

Sesiapa yang masih berpegang dengan agama, macam pegang bara api

Hendak buang ertinya buang agama, hendak terus genggam amat panasnya

Sungguh asing orang beragama  di akhir zaman

Dia tersingkir dan terpinggir oleh masyarakatnya

Dia dipandang serong oleh masyarakat di zamannya

Bertuahlah orang beragama di akhir zaman

Bergembiralah orang agama naik harganya di sisi Tuhannya

Kerana susahnya beragama, pahalanya berganda-ganda

Begitulah rahmat Tuhan kepada orang-orang-Nya

 

8.10.2004 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer