warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hikmah Bismillahirrahmanirrahim







Hikmah Bismillahirrahmanirrahim




Hikmah Bismillahirrahmanirrahim

 

Nama-nama Tuhan yang utama ada 99 banyaknya

Tapi Allah memerintahkan setiap perbuatan yang baik atau mulia

yang hendak dibuat, hendaklah menyebut namanya

Iaitu dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Ini memberi erti, Tuhan hendak memberi tahu hamba-hamba-Nya bahawa pengasih dan penyayang Tuhan mengatasi Jabbar, Qahhar, Ghodob dan lain-lain

Ia memberitahu bahawa kalau kita meneliti kehidupan  kita banyak berhubungkait dengan kasih sayang-Nya

Ia Tuhan mengajar kita agar kita cinta kepada-Nya

Supaya kita bermesra dengan-Nya

Kita senang dengan-Nya, bahagia bersama-Nya

Kita jadikan dia kawan yang Maha Tinggi lagi simpati

Kawan yang setia, Pengasih, menjaga dan mengawal keselamatan kita

Kita bawa Dia ke mana-mana di dalam kehidupan kita

Apabila perasaan itu sebati di dalam jiwa kita

Maka terhubung pula kasih sayang kita sesama makhluk-Nya

Kalau Tuhan mencintai kita, kita kenalah mencintai hamba-hamba-Nya pula

Jika kita dicintai kenalah kita mencintai

Cinta kita kepada Tuhan itu boleh mendorong kita mencintai makhluk-Nya

Itulah rahsianya mengapa Tuhan menyuruh kita menyebut nama-Nya yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Tapi kita menyebutnya tidak dari perasaan

Hanya kita menyebut dengan lidah sahaja

Kita menyebut tidak dari hati dan jiwa

Kerana itulah kita dengan Tuhan tidak cinta sesama makhluk pun kita tidak cinta

Kalau dengan Tuhan tidak cinta dengan makhluk Tuhan tidak cinta

Mana hendak terjalin perpaduan

Kerana perpaduan itu adalah ikatan jiwa berpunca dari kasih sayang

Ia bukan ikatan fizikal atau jasad lahir

Di sinilah salahnya pemimpin-pemimpin kita

Mengajak orang bersatu tapi tidak mengikat jiwanya

Ajak orang bersatu, dengan Tuhan tidak cinta dengan makhluk Tuhan pun tidak cinta

Saranan itu hanya sia-sia sahaja

 

Menjelang tidur

4.2.2000 (29 Syawal 1420)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer