warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hendaklah Beradab Dengan Tuhan







endaklah Beradab Dengan Tuhan





Hendaklah Beradab Dengan Tuhan

 

Orang Mukmin kenalah beradab dengan Tuhan

Janganlah dia kurang ajar dengan Tuhan secara sedar atau tidak

Kerana syirik itu mudah sahaja terdedah kepada umat

Oleh itu berhati-hatilah berkeyakinan dan berperasaan dengan Tuhan

jangan  sampai  syirik, syirik adalah dosa besar

Jangan ada orang Islam hatinya berkata:

Kalau aku tidak belajar aku tidak boleh cari makan

Rasa hati seperti ini kurang ajar dengan Tuhan

Belajar adalah satu kewajipan, jangan sandarkan dengan cari makan

Kalau aku berjuang kerana Tuhan nanti susah cari makan

Seolah-olah menuduh Tuhan, kalau berjuang Tuhan tidak beri makan

Ini termasuk kurang ajar dengan Tuhan

Berjuang adalah syariat Tuhan

Syariat kenalah ditegakkan

Mengapa dikaitkan bila berjuang ditakuti Tuhan tidak beri makan?

Padahal ramai orang tidak berjuang susah cari makan

Ramai juga orang yang memperjuangkan Tuhan senang cari makan

Begitulah juga jangan hati berkata lebih-lebih lagi lidah berkata

Mujurlah aku dapat bekerja dengan  kerajaan, kalau tidak apa aku hendak makan?

Ini dia telah menuduh Tuhan bahawa kerajaan lebih mampu memberi makan

daripada Tuhan

Ini adalah aqidah yang sudah terlalu rosaknya

Orang macam ini sembahyang pun tidak ada erti apa-apa

Sembahyang adalah syariat, keyakinan tadi adalah aqidah

Mengapa orang yang bersyariat tidak beraqidah?

Aqidah lebih besar dari syariat

Aqidah rosak otomatik syariat tertolak

Kalau aqidah tidak rosak syariat tidak semestinya rosak

Aqidah rosak ertinya dia telah merobek-robek Tuhan

Syariat rosak baru merobek-robek ajaran Tuhan

Ramai zaman sekarang orang bersyariat aqidahnya rosak

Kalau aqidah sudah rosak sembahyang, ibadah tidak ada nilai lagi di sisi Tuhan

Orang yang beribadah terjun ke Neraka Tuhan

Harap diambil perhatian

Tentu tidak

Kita akan gunakan mengikut apa yang dia pesankan kepada kita bukan?

Harta kita, tenaga kita, hakikatnya adalah kepunyaan Tuhan.

Kepunyaan kita hanyalah sebagai nisbi sahaja disandarkan sahaja kepada kita

Akal fikiran kita, ilmu kita hakikatnya kepunyaan Tuhan yang ia bersifat maknawi

Bahkan apa yang ada pada kita lahir dan batin adalah kepunyaan Tuhan

Tuhan hanya pinjamkan sahaja kepada kita

Bahkan diri kita pun kepunyaan Tuhan

Dan dipesankan kepada kita, gunakan mengikut kehendak Tuhan, bukan kehendak kita

Kalau begitu mana boleh kita kata: “Harta aku terpulanglah kepada aku,

apa aku hendak buat, terpulanglah kepada aku.”

Setiap yang kita miliki akan ditanya nanti bagaimana menggunakannya

Bilamana penggunaannya tidak sesuai dengan kehendak Tuhan Nerakalah jawapannya

Kerana itulah kalau manusia faham konsep milik ini

tidak ada manusia yang susah di dunia

Yang tidak punya pun akan terbela

Kerana yang punya pandai mengguna kepunyaannya di tempat yang betul

Iaitu membela orang yang tidak punya

Sebenarnya setiap manusia yang Tuhan hidupkan sudah sedia rezeki dan sebagainya

Yang tidak bernasib baik mungkin kecederaan, cacat, kemalangan,

tetap ada rezekinya

Tapi di tangan orang kaya, orang kaya pasti membela mereka

Kalau tidak orang kaya telah melakukan penzaliman sesama manusia

 

19.10.2004 – 1

Selepas Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer