warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hatiku Sedih Melihat Manusia Terbiar







Hatiku Sedih Melihat Manusia Terbiar




Hatiku Sedih Melihat Manusia Terbiar

 

Hatiku sedih melihat manusia khususnya umat Islam

Mereka serba-serbi terbiar tidak ada yang benar-benar menjadi penyelamat

Kalaupun ada yang nampaknya hendak menjadi penyelamat ada kepentingan diri, ada udang di sebalik batu

Penyelamat tidak juga sampai mereka tetap terbiar

Ada juga yang ingin menjadi penyelamat, tapi jahil tidak tahu caranya

Masalah manusia tidak selesai-selesai juga

Ada di kalangan manusia fakir, miskin, papa-kedana, kehidupan mereka tidak terurus

Tidak ada siapa yang membela dan memikirkan

Kerana kesusahan mereka terdedah kepada berbagai-bagai penyakit, tidak ada siapa yang mempedulikan

Ramai di kalangan mereka tidak kenal Tuhan dan tidak mempedulikan Tuhan

Tidak ada siapa yang hendak menyampaikan risalah Tuhan kepada mereka

Kalau ada pun yang datang berdakwah kepada mereka lebih bermotif politik atau ada tujuan hidup

Maka agama mereka pun tetap terbiar, mereka tetap kehilangan Tuhan

Kerana kehilangan Tuhan maka hilanglah kasih sayang sesama manusia

Bila hilang kasih sayang sesama manusia berlakulah hasad dengki, hina-menghina, kata-mengata

Lahirlah fitnah-memfitnah, jatuh-menjatuhkan, mementingkan diri

Maka krisis, pergaduhan dan peperangan berlaku di kalangan manusia

Lebih-lebih lagi tidak ada siapa yang datang menjadi pendamainya

Kalau ada pun nampaknya pendamai macam cerita kucing melantik hakim seekor beruk

Kucing tetap berkelahi, beruk yang senang dan kenyang atau mendapat untung

Ada penguasa-penguasa dan orang-orang kaya menindas dan menzalim

Mereka melakukan sewenang-wenangnya dengan kekuasaan dan kekayaannya

Namun tidak ada pun tangan-tangan besi yang dapat menghalangnya

Kalaupun ada tangan-tangan yang hendak menghalangnya tapi tangan yang lumpuh

Namun penindasan dan penzaliman tetap bermaharajalela

Aku memohon maaf kepada-Mu Tuhan kerana tidak dapat menjadi pembela atau penyelamat

Janganlah kerana kemiskinan dan tidak sampainya risalah Islam kepada mereka aku dipersalahkan

Jangan pula seluruh kesalahan mereka dipertanggungjawabkan kepada bahuku

Aku mamohon maaf dan ampun di atas kelemahanku Tuhan

Janganlah Engkau bertindak ke atas diriku

 

6 Safar 1421

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer