warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hati Nuraninya Telah Mati







Hati Nuraninya Telah Mati




Hati Nuraninya Telah Mati

 

Kalau dari pandangan mata

Terhadap gunung-ganang, lautan dan daratan, langit dan bumi

Tidak terasa kuasa Tuhan

Jika setiap peristiwa dan kejadian

Tidak terasa kebesaran-Nya

Setiap nikmat tidak terasa anugerah Tuhan

Kejadian malam dan siang tidak terasa pentadbiran dan bijaksana-Nya

Orang yang senang tiba-tiba jadi susah

Orang yang susah tiba-tiba jadi senang

Tidak terasa ketentuan Tuhan

Orang yang hina jadi mulia, yang mulia jadi hina

Tidak terasa Qudrat dan Iradat Tuhan

Air banjir, gunung berapi, gempa bumi melenyapkan sekelip mata apa yang ada

Tidak terasa lagi hebatnya Tuhan, kemampuan, Jabbar dan Qahhar-Nya

Kematian yang berlaku setiap hari tidak diambil pengajaran

Apakah lagi yang boleh membangunkan jiwa manusia dari tidurnya?

Apakah lagi yang boleh menyedarkan jiwa manusia dari kelalaiannya?

Apa lagi agaknya dan macam mana lagi gerangannya untuk menginsafkan manusia?

Memang tidak ada jalan lagi buat manusia

Segala lorong dan jalan telah buntu

Untuk manusia menempuh jalan kebenaran

Hati memang telah buta

Lebih-lebih lagi hati nuraninya telah mati

Segala yang dilihat daripada berbagai-bagai peristiwa

Tidak merasa apa-apa

Perasaan dan sensitivitinya sudah tiada

Macamlah anggota lahir yang lumpuh

Apa sahaja yang disentuhnya sudah tidak terasa apa-apa

Inilah akibatnya tidak menjaga mata kepala

Menjadikan mata hati buta atau mati

 

Selepas Asar

23.7.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer